Cerita buat Sahabat

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum, Di.. lama tak menyapa. Maapin.. ah, tapi kan aku tau kamu ga akan ignoring aku walau aku somse sama kamu, hahaha..

Bingung mulainya dari mana.. Oia, beberapa hari lalu ada ngasih ngasih feedback buat sahabat kesayangannya ini, hahaha cuihhh PeDe. katanya, “pi, ia itb jakarta kan deket dari kamu. aku tau disana banyak orang2 yang sucks. tapi kamu harus nambah “kuantitas ketemu sama orang2 baru” pi“.

Apa pasal?

Dia khawatir sama sahabat kesayangannya itu, siapa? iya.. yang ngetik ini tulisan, karena, tanya sendiri aja ama orangnya dah kenapa khawatir dia. Trus dia lanjutin, “kamu tau kan di marketing kita ngobrol soal 4P?

Buat apa ngemarketing?, kataku

ibarat produk pi.. kamu mah, produk udah bagus, place di jakarta, price isi otak sama attitude kamu udah kece berat. tapi promosinya disono2 wae. udah tau zona marketingnya sempit dan orang2 udah punya pasangan masing2, gimana mau dapet jooodddooo

muahahahahahahhahaha.. asli na, ngakak!

~~~

beberapa hari kemudian, orang yang ngobrol sama aku itu ngasih feedback lagi, “Pi, kamu tau ga kenapa restoran2 gitu repot mesti photo makanan buat di pajang dibrosur atau di iklan2nya mereka?” Dengan jawaban ragu-dengan-pertanyaannya, aku jawab, “biar orang tergiur?”

yup betul, tergiur walaupun belum nyicip. pas diphoto repot tuh pi food stylishnya sama photographernya. biar dapet photo yang cakep. INTINYA. kamu pernah ga sih mikir buat mendevelop visual kamu pi? lebih tepatnya mengeluarkan daya tarik visual

“aku bakal jawab kekhawatiranmu kok.. tenang aja, tapi bukan sekarang”, jawabku. Dan setelah kemarin, ini dia waktu yang tepat buat jawab, semoga *masihjugagayakinhahahah

~~~

Di, kamu tau lah ya aku sama sekali ga ada kepikiran buat show-off. Aneh ya, bellydancer tapi ga mau manggung. Dulu, Uda bilang, “bellydancer itu emang ga suka manggung, Dek. Bellydancer itu diminta, bisa diliat ga bisa disentuh, yang bisa liat pun cuma orang2 tertentu yang dia mau”. Aku juga baru tau, selain sisi “Yakin”nya si penari jenis ini.

Aku ga tau, Di, gimana caranya aku bisa jawab kenapa aku memilih begini dan begitu ke sahabatku tadi.

Hmm.. wajar kan Di, dengan semua yang pernah aku alami di masa dulu, kalo aku lebih hati-hati membuka diri? Semua orang boleh berteman bahkan bersahabat denganku, tapi wajarkan kalo aku hanya milih orang2 tertentu buat tau ruangan2 lain dan mungkin akan sangat berbeda antara ruangan yang aku ijinkan pada satu orang dengan ruangan yang aku ijinkan untuk orang lainnya”

Wajar kan Di, kalo aku belajar dan bercermin pada generasi sebelum aku, sehingga aku merasa ingin berharga?

Ibaratnya, semua orang tau mutiara itu ada, padahal adanya dimanaaaa???? semua orang ingin punya sebutir mutiara kalo disodorin di depan mukanya, semua orang tau mutiara itu berharga. Tapi cuma orang yang benar-benar menginginkan yang akan menyelam dan mendapatkannya. Ini ga termasuk kalo ada orang punya duit banyak trus beli aja ke toko. Ga ada main ama yang gitu2an.. Jadi, mutiara itu indah ga harus dengan muncul ke permukaan. Dia bahkan tersimpan rapi dalam katup entah itu Pinctada sp, Pteria sp, atau Margaritifera sp.

Beberapa waktu lalu, temenku yang lain baru aja lamaran. Aku sempet nanya, “kenapa kamu yakin she is the one?”. Jawabannya sederhana aja, “saya cuma punya 3 kriteria, jodoh saya adalah bukan dari golongan tertentu (dia nyebutin sih apa golongannya, dan ini prinsipil), pernah ketemu ibu saya, dan dia suka sama saya juga”

ahahahhaha.. OK, saya speechless ahahaha

sahabatku itu pernah nanya sesuatu juga sama aku, Di.. yang intinya aku bilang, “aku mau sama orang yang mau sama aku”. Dan dia geregetan gimana orang bisa mau sama kamu Pi, kalo kamu ga keliataaaaannnnnnn????

Di, aku terlanjur percaya kalo namanya jodoh, itu sama kayak rizki. Kayaknya aku masih bisa inget kapan aku terakhir kali galau keabisan duit karena saking yakinnya akan keSegalaMaha-annya Allah. Jodohku udah ditulis di Lauh Mahfudz sana sebelum aku amnesia di dunia. If everything has been written down, so why worry?

katanya juga, segala sesuatu sejak awal terciptanya Qalam sampai tiba hari qiyamat telah tertulis di Lauh Mahfudz, karena sejak permulaan menciptakan Qalam, Allah telah berfirman kepadanya : “Tulislah”, Dia (Qalam) bertanya : “Wahai Rabb-ku, apa yang harus aku tulis?” Allah berfirman : “Tulislah segala sesuatu yang terjadi”. Kemudian dia (Qalam) menulis segala sesuatu yang terjadi sampai hari kiamat.

Ya, segalanya udah tercatat dan kamu pasti setuju denganku.. seperti rizki yang udah tertulis dan ditakdirkan bersama sebab-sebabnya, maka jodoh juga udah tertulis (beserta sebab-sebabnya). Masing-masing dari suami istri udah tertulis untuk menjadi jodoh bagi yang lain. Bagi Allah tidak rahasia lagi segala sesuatu, baik yang ada di bumi maupun di langit.

apaan sih sebab2nya? sebab-sebab rizki adalah bertakwa kepada Allah, sebagaimana yang Allah kasih tau di Ath-Thalaq : 2-3, “Barangsiapa bertakwa, maka Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rizki dengan tanpa disangka-sangka”

itu bukan kata2 aku, itu kata2 Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin’ di buku Al-Qadha’ wal Qadar edisi Indonesia

So, kasarnya, Tarzan aja bisa ketemu Merijen dengan arah yang tak disangka2 ahahahahha.. becanda.

Itu kan rizki? kan aku udah bilang aku terlanjur percaya kalo namanya jodoh itu sama kayak rizki, hehehe

~~~

Sahabatku yang begitu khawatir terhadapku, boleh kah aku bilang sesuatu? Ini mungkin akan menjadi cara pandang yang sangat berbeda denganmu. Untuk perihal jodoh, Aku nyaman kok dengan “ga keliatan”. Aku sangat nyaman. Kalo kamu bilang aku perlu untuk promo, aku sedang melakukan hal yang kamu inginkan dari aku. Hanya saja caranya beda dengan yang kamu inginkan.

Sahabatku, manusia itu ga punya apa-apa, disini kamu percaya kan sama aku? Yang punya segalanya itu cuma ya kamu tau lah siapa.. termasuk yang ada di dalam dada, termasuk yang menempel di kepala untuk melihat dunia. Orang bisa apa sih kalo Allah udah mau sesuatu?

Sahabatku, orang bilang pasangan itu Allah jodohkan, tak hanya pasangan.. anak.. mertua.. dan segala yang kita hadapi dan jalani juga Allah jodohkan. Kenapa aku jadi anak mamaku? Aku ga pernah minta, mamaku pun ga pernah minta punya anak aku. Mending jadi emaknya Oki Setiana Dewi kemana-mana kali yaaa, hahahaha ..tapi meskipun aku ble’e begini, Allah jodohkan aku dan mama.. karena Allah tau cuma mamaku yang bisa ngurus anak ble’e kayak aku, karena Allah tau juga aku bisa bikin hati merah mama jadi merah muda dengan keisengan2ku. Balik soal jodoh, kita boleh punya kriteria. Kamu kapan terakhir kali bilang maaf ke Allah karena kebanyakan pengen? “pengen pasangan baik, pengen kendaraan nyaman, pengen sekolah di tempat bagus, pengen ini, pengen itu”. Trus dengan segala yang Allah kasih (tapi bukan yang kita pengen), kita jadi sadar kalo kita udah mah bego, sotoy, keras hati, ga bersyukur, maksa pula. Aku baru tadi malem, bro.. nyesek banget rasanya.

Aku ngerasa, ya mungkin sekarang skenarioNya lagi jalan.. kalo aku nikah sama si A, compatibility kalo punya anak X dan mertua Y gimana, kalo aku nikah sama si B, compatibility dengan anak N dan mertua Z gimana. Biarlah Allah aja yang atur itu, semua pasti ada jalannya kan? kayak yang kamu bilang.. dan kita sama-sama tau itu bukan ranahnya kita.

Beberapa hari lalu aku kirim sesuatu buat kamu, tulisannya, “ikhtiar itu harus, tapi jangan menuhankan ikhtiar, seakan segalanya ditentukan ikhtiar. Allahlah yang menentukan segalanya”. Kalimat AaGym. and you said this to me, “dan kita tau Allah memberikan yang terbaik buat kita dari ikhtiar yang kita lakukan..” Nah.. oleh karena itu..

Sahabatku, kamu pasti setuju menikah itu bukan cuma buat hari ini dan 10 taun lagi. Oleh karenanya kamu pengen dapet istri jilbaban sehingga kamu ga lagi bilang, “kalo anak bandel, emak cuma menanggung malu di dunia, babehnya menanggung dosa di akhirat”. hahahah.. kan kan?

Kamu juga pasti setuju. Menikah itu perjalanan bukan tujuan, tujuannya kemana? tujuannya sampai dengan selamat ke SurgaNya. Di perjalanan akan ada banyak sekali peran. Semua harus jalan. Jadi istrinya suami, jadi sahabatnya suami, jadi adeknya suami juga, jadi ibunya anak2, jadi kakaknya anak2, jadi temennya anak2 juga, jadi neneknya cucu, jadi tetangganya tetangga, jadi menantunya mertua, jadi bagian dari perbaikan bangsa, banyak banget yaa.. bagaimana jika ikhtiar (let we say it “promosi”) yang aku lakukan adalah dengan mendisiplinkan diri, menjaga kehormatan diri, mendidik diri, memantaskan diri untuk bisa jadi aku yang terbaik di setiap peranku. Sehingga aku ga perlu nunjukin itu ke siapa2 karena Yang Maha Memiliki Hati Seluruh Manusia Di dunia dan Akhirat itu sudah Maha Melihat. Aamiin, ya Allah semoga aku tulus.. kok pake akhirat segala Pi? who knows aku ga punya jodoh di dunia dan keburu meninggal trus ternyata jodohnya aku udah kangen berat sama aku di akhirat sana.

Sahabatku, niscayanya kita udah tau kok siapa jodoh kita. Berapa banyak cerita dan roman yang kita “baca” dari kehidupan kita, teman-teman kita, tentang hal ini? Banyak.. banyak sekali.

Iya, dulu, sebelum diterjunkan untuk satu misi ke dunia, kita sudah tau dengan siapa saja kita akan menghabiskan perjalanan pulang kita ke Surga. Pulang, karena rumah kita memang surga kan? Rumah anak Adam. Hanya saja, ketika dalam misi penurunan ke bumi, kita semua amnesia. Trus, Allah nurunin Ibu kita duluan. Sahabat2 kita dipencar entah tinggal dimana sampe akhirnya saling ketemu dan saling kenal karena suatu momen. Kamu aja mendarat di Pekanbaru, aku mendarat di Lampung, ketemunya di Bandung. Jodoh? sama aja.. OMaiRabb, aku bahkan ga inget wajah, suaranya, perawakannya.. mungkin perangainya inget sedikit2 sehingga aku bisa jawab sewaktu ada yang nanya, “kriteria jodoh yang kamu mau kayak gimana”.. aku jawab aja sesuai perangai si jodoh yang aku inget, biar ketemunya emang sama dia lagi. 

Katanya, “Ruh-ruh itu ibarat prajurit-prajurit yang dibaris-bariskan. Yang saling mengenal diantara mereka pasti akan saling melembut dan menyatu. Yang tidak saling mengenal diantara mereka pasti akan saling berbeda dan berpisah.” (HR Al Bukhari [3336] secara mu’allaq dari ’Aisyah, dan Muslim [2638], dari Abu Hurairah)

Nah, makanya aku bisa kenal dengan mudah, “KAMU ADALAH SAHABATKU”.

Maybe, all I have to do is.. sama aja kayak memperlakukan rizki, melakukan ikhtiar sebaik2nya (termasuk menjalani proses yang sesuai dengan yang Allah suka dan Allah bolehin) dan berdoa, meminta pada Allah hati yang peka, hati yang jujur, hati yang tulus, agar mengerti siapa yang Allah mau aku temani sebagai teman perjalanan pulang. Doain aku juga yaa.. setiap dzuhur, ashar, maghrib, isya, shubuh, tahajud dan dhuha-mu.

Ya, ga sembarang pulang juga sih.. pulang sambil bawa buku laporan dengan tulisan : MISSION PROUDLY ACCOMPLISHED.

Itu sudah.

~~~

Di, semoga yang aku ingin katakan pada sahabatku tadi ga sama dengan yang dia takutkan yaa : pembenaran atas apa yang aku lakukan. Mungkin aku rada banci sih Di, aku bilang ini itu tapi pada dasarnya aku belum seutuhnya menjalani apa yang Dia mau seikhlas-ikhlasnya, setulus-tulusnya, heuheu..

Aku laper Di, udah makan belom? ahahahha..

~~~

Depok, 1.19PMdalam keadaan lapar, 26 Januari, 26 Tahun :)) *biarsama26

Image

Januari 26, 2014 at 1:29 pm 1 komentar

Februari 5, 2012 at 6:56 am Tinggalkan komentar

for the last, what?

aku bingung, ingin mengakhiri blog ini dengan tulisan apa.  Atau dengan lagu dan gambar ini aja ya?

Berjalan Melihat Mentafsir

~NowSeeHeart~

Berjalan melihat jalan yang tercengkam
Kerana dua halangan satu keegoan dua kesempitan
Pahit kita tempuhi bersama
Tiada pernah dipinta

Kita teruji hingga menghinakan
Kita tersimpul hingga melupakan
Hubungan yang telah lama ada

Padamkan segala api
Yang bisa membakar kita
Semaikan benih mahmudah
Yang suburnya membawa erti

Bintang Timur itu tak pernah jauh darimu, karena ia selalu disisimu saat kau terluka, saat kau tertawa. Maka, jagalah ia dihatimu, didoamu.

Dan pencarian itu usai sudah

~~~

wethersfield_old_wooden_door

..assalamualaikum..

Maret 8, 2009 at 6:07 pm 3 komentar

kena lagi!

udah lama banget ga buka blog radit, gyabooooooooo…kena tagged lagi. yo wis lah, kerjaken aja dengan jawaban berbeda ama tagged yang dari hadi. tapi ga usah nge-tag lagi lah ya… hew

Okay, here’s the rule : Use Google Image to search the answers to the questions below. Then you must choose a picture in the first page of results, and post it as your answer. After that tag 7 people.

-the age of next birthday-

22

10 bulan lagi lah, lama bener pun

-place i’d like to travel-

ga tau ini dimana. tapi percaya atau enggak, aku pernah mimpi ke tempat2 ini, dan aku berdoa supaya bisa kesana

spring_meadow

meadow

08meadow001

15_60_7-mountain-stream_web

-favorite place(s)-

samadenganatas

-favorite food(s)-

sambal-tumpang

terong-goreng-tepung2

tempe

-favorite thing(s)-

tulis_tenun_batik_motif_1

wayang

teater1

trumpet

marching_band

art

-nickname i had-

clothing

-a favorite color-

colorfull_2h

colorfull

-college major-

life_sciences

-hobby-

Maret 8, 2009 at 4:43 pm 1 komentar

Klik!

Tampaknya akan ada yang berubah,
dari caraku melihat bintang
dari caraku menatap senja
dari caraku melukis senyum

puzzle

Satu keping puzzle akan ikut menyemarakkan mozaik di atas meja ini
semoga kehidupan akan menjadi lebih baik setelah ini
Amin

Februari 19, 2009 at 7:24 pm 1 komentar

sand

Aku sedang terus berpikir, apakah aku adalah seorang saudara atau hanya nama yang numpang mampir di kehidupan orang-orang disekitarku. Aku sedang terus berusaha jujur pada diri sendiri, apakah Aku memang layak mendapat gelar sahabat oleh sahabat-sahabatku atau sebenarnya hanya figuran dalam kehidupan mereka. Dan hingga saat ini aku masih mendapat jawaban : kamu belum siapa-siapa.

Saudara itu seperti Abu Bakar dan Rasulullah. Abu Bakar yang menahan rasa sakit digigit ular saat berlindung bersama Rasulullah di Gua Tsur ketika hijrah. Ditahannya hingga ia meneteskan airmata agar Rasulullah tidak terbangun dalam istirahatnya.  Maka, bukankah persaudaraan adalah pengorbanan?

Saudara itu bukan konsep. Bukan materi-materi daurah. Bukan bahasan-bahasan kata. Saudara itu seperti air dan batu, yang mengalir dengan riak-riak. Saudara itu ibarat kayu dan vernis, yang menguatkan, memperlama umur kayu. Saudara itu laiknya ion H+ dan otot lurik, yang akan menjadi alarm pertama saat otot mengalami defisiensi ATP agar tubuh mengerem sebentar aktifitasnya.

Maka, saat saudara kita salah, tak ada alasan untuk tidak mengingatkan. Apalagi hanya membicarakan kesalahan-kesalahan tersebut pada orang lain. Bukan lagi alasan ketika saudara kita salah lalu mengatakan, “aku pun tak sempurna. aku pun masih melakukan hal yang sama”. Lalu mengapa tidak mengatakan, “mari kita perbaiki sama-sama”. Atau jika memang yang membuat kesalahan itu keras kepala, mengapa tidak dikatakan saja. “ah, paling muncul pledoi-pledoi”. Belum dicoba kan?

Maka ingatkanlah wahai saudaraku seiman, ketika aku salah. Karena berbuat kesalahan adalah berjalan ke tepi jurang. Maka tegakah kalian ketika aku jatuh ke jurang dan tak bisa naik kembali?.

Dan kini aku mengerti secara hikmah, mengapa ALlah sangat membenci ghibah, fitnah, dan namimah. Aku hanya mencoba mencari penalaran logis saja. Ya, mengapapun ALlah membencinya. Aku hanya bisa melogiskan dengan sebuah kejadian. Hmm…penalaran logisnya tidak usah ditulis disini ya. Yang penting untung, kalo diomongin dibelakang kan dosanya ditanggung ama yang ngomongin, heheh (tertawa licik).

Bersaudara itu membutuhkan saling memahami, bukan asumsi-asumsi. Bukan paradigma-paradigma. Bukan permintaan untuk dipahami, hanya pahami saja dia saudara kita, terlepas dia memahami kita atau tidak.  Aku jadi paham, yang namanya saudara itu tetap membantu secara gerilya atau minimal mendoakan walau hati kita tersakiti. Yang namanya saudara itu mendahulukan saudaranya ketimbang dirinya sendiri. Yang namanya saudara itu memilih dirinya yang sengsara daripada saudaranya yang harus sengsara, jika memang tidak ada pilihan sama2 bahagia.

Ah, bersaudara kan hanya masalah muamalah (hanya?). Kata siapa? Kata aku mah ibadah

Jadi, pahamkah kita bahwa bersaudara adalah konsekuensi keimanan kita. Konsekuensi keislaman kita. Karena Rasulullah telah mencatatkan bahwa tidak ada apa-apanya iman ini jika kita tidak mencintai saudara seiman seperti kita mencintai diri sendiri. Syahadah ini, Asyhaduallaailaahaillah..wa asyhaduanna muhammadarrasulullah… Syahadah ini, yang seharusnya mengikat hati-hati kita dalam satu cinta. Cinta dalam makna bukan dalam kata, lurus pada sang Mahacinta.

Aku jadi berkaca diri, sudahkah aku menjadi saudara bagi mereka yang ada dikehidupanku?

special dedicate for : My Uni, dan akhirnya detik-detik perpisahan itu datang juga

tribute to : Abi Stanza, Adisti Dini Idreswari, Adi ‘cubadax’ Putra, Agtri Leandini, Ami Ramdhani, Anni Nuraeni, Annisa Ramdhaningtias, Anthoni, Army Alghifari, Arinda Amalia Putri,  Arini Puspita Tulus, Asrofah Sartini, A. Rohmatullah Sofyandi Sedar, Benazir Desytta, Bobby Rahman, Citra Gusti Lestari, Deri Meidian Ramdhani, Diah Ajeng Setiawati,  Diana Yusnita, Dhian Kurniasari, Endah Lestari Puji Astuti, Erqurani Hijrian Muslim, Fani Ferdiana, Febianti, Febriya Antensari, Fenny Rahayu Prasetyoningsih, Fitrasani, Gesa Falugon, Galih Surya Permana, Gilang WidyaWisaksana, Hadi Teguh Yudistira, Hendri Sabeth, Husna Nugrahapraja, Ike Mediawati, Ingrid Desiana Darmawati, Krisna Adiarini,  Morinta Rosandini, Muhammad Yunus, Muhammad Arif Andromedae, Nailul Khisolil Fitri, Novi Astuti, Oki Earlivan Sampurno, Panji Prabowo, Patminingsih, Raden Raditya Yudha Wiranegara, Ratih Putri, Ratihqah Munar Wahyu, Reni Nursatwika palupi, Reni Noviyanti, Ridwan Aldillah, Rizkiwati Fitriah Djangko, Rizky Ayu Maulani Yusuf, Shally Pristine, Shinta Yulizia, Sra Harke Pratama, Sunarni Riningsih, Surya Kresnanda, Syifa Latifah Zahra, Taqisthi Viona, Tri Aji Nugroho, Yayuk Purwandari, Yuanita Tri Adityasari, Yuli Astuti, Wiedy Yang Essa

~~

pipilagimeracau

Februari 15, 2009 at 3:37 pm 2 komentar

tak termaafkan!

tak termaafkan pi, kalo kamu harus bergantung sama dia.

GA TERMAAFKAN!

broken20glass1

Februari 10, 2009 at 6:06 pm Tinggalkan komentar

Pos-pos Lebih Lama


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 75,416 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.