Cerita buat Sahabat

Januari 26, 2014 at 1:29 pm 1 komentar

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum, Di.. lama tak menyapa. Maapin.. ah, tapi kan aku tau kamu ga akan ignoring aku walau aku somse sama kamu, hahaha..

Bingung mulainya dari mana.. Oia, beberapa hari lalu ada ngasih ngasih feedback buat sahabat kesayangannya ini, hahaha cuihhh PeDe. katanya, “pi, ia itb jakarta kan deket dari kamu. aku tau disana banyak orang2 yang sucks. tapi kamu harus nambah “kuantitas ketemu sama orang2 baru” pi“.

Apa pasal?

Dia khawatir sama sahabat kesayangannya itu, siapa? iya.. yang ngetik ini tulisan, karena, tanya sendiri aja ama orangnya dah kenapa khawatir dia. Trus dia lanjutin, “kamu tau kan di marketing kita ngobrol soal 4P?

Buat apa ngemarketing?, kataku

ibarat produk pi.. kamu mah, produk udah bagus, place di jakarta, price isi otak sama attitude kamu udah kece berat. tapi promosinya disono2 wae. udah tau zona marketingnya sempit dan orang2 udah punya pasangan masing2, gimana mau dapet jooodddooo

muahahahahahahhahaha.. asli na, ngakak!

~~~

beberapa hari kemudian, orang yang ngobrol sama aku itu ngasih feedback lagi, “Pi, kamu tau ga kenapa restoran2 gitu repot mesti photo makanan buat di pajang dibrosur atau di iklan2nya mereka?” Dengan jawaban ragu-dengan-pertanyaannya, aku jawab, “biar orang tergiur?”

yup betul, tergiur walaupun belum nyicip. pas diphoto repot tuh pi food stylishnya sama photographernya. biar dapet photo yang cakep. INTINYA. kamu pernah ga sih mikir buat mendevelop visual kamu pi? lebih tepatnya mengeluarkan daya tarik visual

“aku bakal jawab kekhawatiranmu kok.. tenang aja, tapi bukan sekarang”, jawabku. Dan setelah kemarin, ini dia waktu yang tepat buat jawab, semoga *masihjugagayakinhahahah

~~~

Di, kamu tau lah ya aku sama sekali ga ada kepikiran buat show-off. Aneh ya, bellydancer tapi ga mau manggung. Dulu, Uda bilang, “bellydancer itu emang ga suka manggung, Dek. Bellydancer itu diminta, bisa diliat ga bisa disentuh, yang bisa liat pun cuma orang2 tertentu yang dia mau”. Aku juga baru tau, selain sisi “Yakin”nya si penari jenis ini.

Aku ga tau, Di, gimana caranya aku bisa jawab kenapa aku memilih begini dan begitu ke sahabatku tadi.

Hmm.. wajar kan Di, dengan semua yang pernah aku alami di masa dulu, kalo aku lebih hati-hati membuka diri? Semua orang boleh berteman bahkan bersahabat denganku, tapi wajarkan kalo aku hanya milih orang2 tertentu buat tau ruangan2 lain dan mungkin akan sangat berbeda antara ruangan yang aku ijinkan pada satu orang dengan ruangan yang aku ijinkan untuk orang lainnya”

Wajar kan Di, kalo aku belajar dan bercermin pada generasi sebelum aku, sehingga aku merasa ingin berharga?

Ibaratnya, semua orang tau mutiara itu ada, padahal adanya dimanaaaa???? semua orang ingin punya sebutir mutiara kalo disodorin di depan mukanya, semua orang tau mutiara itu berharga. Tapi cuma orang yang benar-benar menginginkan yang akan menyelam dan mendapatkannya. Ini ga termasuk kalo ada orang punya duit banyak trus beli aja ke toko. Ga ada main ama yang gitu2an.. Jadi, mutiara itu indah ga harus dengan muncul ke permukaan. Dia bahkan tersimpan rapi dalam katup entah itu Pinctada sp, Pteria sp, atau Margaritifera sp.

Beberapa waktu lalu, temenku yang lain baru aja lamaran. Aku sempet nanya, “kenapa kamu yakin she is the one?”. Jawabannya sederhana aja, “saya cuma punya 3 kriteria, jodoh saya adalah bukan dari golongan tertentu (dia nyebutin sih apa golongannya, dan ini prinsipil), pernah ketemu ibu saya, dan dia suka sama saya juga”

ahahahhaha.. OK, saya speechless ahahaha

sahabatku itu pernah nanya sesuatu juga sama aku, Di.. yang intinya aku bilang, “aku mau sama orang yang mau sama aku”. Dan dia geregetan gimana orang bisa mau sama kamu Pi, kalo kamu ga keliataaaaannnnnnn????

Di, aku terlanjur percaya kalo namanya jodoh, itu sama kayak rizki. Kayaknya aku masih bisa inget kapan aku terakhir kali galau keabisan duit karena saking yakinnya akan keSegalaMaha-annya Allah. Jodohku udah ditulis di Lauh Mahfudz sana sebelum aku amnesia di dunia. If everything has been written down, so why worry?

katanya juga, segala sesuatu sejak awal terciptanya Qalam sampai tiba hari qiyamat telah tertulis di Lauh Mahfudz, karena sejak permulaan menciptakan Qalam, Allah telah berfirman kepadanya : “Tulislah”, Dia (Qalam) bertanya : “Wahai Rabb-ku, apa yang harus aku tulis?” Allah berfirman : “Tulislah segala sesuatu yang terjadi”. Kemudian dia (Qalam) menulis segala sesuatu yang terjadi sampai hari kiamat.

Ya, segalanya udah tercatat dan kamu pasti setuju denganku.. seperti rizki yang udah tertulis dan ditakdirkan bersama sebab-sebabnya, maka jodoh juga udah tertulis (beserta sebab-sebabnya). Masing-masing dari suami istri udah tertulis untuk menjadi jodoh bagi yang lain. Bagi Allah tidak rahasia lagi segala sesuatu, baik yang ada di bumi maupun di langit.

apaan sih sebab2nya? sebab-sebab rizki adalah bertakwa kepada Allah, sebagaimana yang Allah kasih tau di Ath-Thalaq : 2-3, “Barangsiapa bertakwa, maka Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rizki dengan tanpa disangka-sangka”

itu bukan kata2 aku, itu kata2 Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin’ di buku Al-Qadha’ wal Qadar edisi Indonesia

So, kasarnya, Tarzan aja bisa ketemu Merijen dengan arah yang tak disangka2 ahahahahha.. becanda.

Itu kan rizki? kan aku udah bilang aku terlanjur percaya kalo namanya jodoh itu sama kayak rizki, hehehe

~~~

Sahabatku yang begitu khawatir terhadapku, boleh kah aku bilang sesuatu? Ini mungkin akan menjadi cara pandang yang sangat berbeda denganmu. Untuk perihal jodoh, Aku nyaman kok dengan “ga keliatan”. Aku sangat nyaman. Kalo kamu bilang aku perlu untuk promo, aku sedang melakukan hal yang kamu inginkan dari aku. Hanya saja caranya beda dengan yang kamu inginkan.

Sahabatku, manusia itu ga punya apa-apa, disini kamu percaya kan sama aku? Yang punya segalanya itu cuma ya kamu tau lah siapa.. termasuk yang ada di dalam dada, termasuk yang menempel di kepala untuk melihat dunia. Orang bisa apa sih kalo Allah udah mau sesuatu?

Sahabatku, orang bilang pasangan itu Allah jodohkan, tak hanya pasangan.. anak.. mertua.. dan segala yang kita hadapi dan jalani juga Allah jodohkan. Kenapa aku jadi anak mamaku? Aku ga pernah minta, mamaku pun ga pernah minta punya anak aku. Mending jadi emaknya Oki Setiana Dewi kemana-mana kali yaaa, hahahaha ..tapi meskipun aku ble’e begini, Allah jodohkan aku dan mama.. karena Allah tau cuma mamaku yang bisa ngurus anak ble’e kayak aku, karena Allah tau juga aku bisa bikin hati merah mama jadi merah muda dengan keisengan2ku. Balik soal jodoh, kita boleh punya kriteria. Kamu kapan terakhir kali bilang maaf ke Allah karena kebanyakan pengen? “pengen pasangan baik, pengen kendaraan nyaman, pengen sekolah di tempat bagus, pengen ini, pengen itu”. Trus dengan segala yang Allah kasih (tapi bukan yang kita pengen), kita jadi sadar kalo kita udah mah bego, sotoy, keras hati, ga bersyukur, maksa pula. Aku baru tadi malem, bro.. nyesek banget rasanya.

Aku ngerasa, ya mungkin sekarang skenarioNya lagi jalan.. kalo aku nikah sama si A, compatibility kalo punya anak X dan mertua Y gimana, kalo aku nikah sama si B, compatibility dengan anak N dan mertua Z gimana. Biarlah Allah aja yang atur itu, semua pasti ada jalannya kan? kayak yang kamu bilang.. dan kita sama-sama tau itu bukan ranahnya kita.

Beberapa hari lalu aku kirim sesuatu buat kamu, tulisannya, “ikhtiar itu harus, tapi jangan menuhankan ikhtiar, seakan segalanya ditentukan ikhtiar. Allahlah yang menentukan segalanya”. Kalimat AaGym. and you said this to me, “dan kita tau Allah memberikan yang terbaik buat kita dari ikhtiar yang kita lakukan..” Nah.. oleh karena itu..

Sahabatku, kamu pasti setuju menikah itu bukan cuma buat hari ini dan 10 taun lagi. Oleh karenanya kamu pengen dapet istri jilbaban sehingga kamu ga lagi bilang, “kalo anak bandel, emak cuma menanggung malu di dunia, babehnya menanggung dosa di akhirat”. hahahah.. kan kan?

Kamu juga pasti setuju. Menikah itu perjalanan bukan tujuan, tujuannya kemana? tujuannya sampai dengan selamat ke SurgaNya. Di perjalanan akan ada banyak sekali peran. Semua harus jalan. Jadi istrinya suami, jadi sahabatnya suami, jadi adeknya suami juga, jadi ibunya anak2, jadi kakaknya anak2, jadi temennya anak2 juga, jadi neneknya cucu, jadi tetangganya tetangga, jadi menantunya mertua, jadi bagian dari perbaikan bangsa, banyak banget yaa.. bagaimana jika ikhtiar (let we say it “promosi”) yang aku lakukan adalah dengan mendisiplinkan diri, menjaga kehormatan diri, mendidik diri, memantaskan diri untuk bisa jadi aku yang terbaik di setiap peranku. Sehingga aku ga perlu nunjukin itu ke siapa2 karena Yang Maha Memiliki Hati Seluruh Manusia Di dunia dan Akhirat itu sudah Maha Melihat. Aamiin, ya Allah semoga aku tulus.. kok pake akhirat segala Pi? who knows aku ga punya jodoh di dunia dan keburu meninggal trus ternyata jodohnya aku udah kangen berat sama aku di akhirat sana.

Sahabatku, niscayanya kita udah tau kok siapa jodoh kita. Berapa banyak cerita dan roman yang kita “baca” dari kehidupan kita, teman-teman kita, tentang hal ini? Banyak.. banyak sekali.

Iya, dulu, sebelum diterjunkan untuk satu misi ke dunia, kita sudah tau dengan siapa saja kita akan menghabiskan perjalanan pulang kita ke Surga. Pulang, karena rumah kita memang surga kan? Rumah anak Adam. Hanya saja, ketika dalam misi penurunan ke bumi, kita semua amnesia. Trus, Allah nurunin Ibu kita duluan. Sahabat2 kita dipencar entah tinggal dimana sampe akhirnya saling ketemu dan saling kenal karena suatu momen. Kamu aja mendarat di Pekanbaru, aku mendarat di Lampung, ketemunya di Bandung. Jodoh? sama aja.. OMaiRabb, aku bahkan ga inget wajah, suaranya, perawakannya.. mungkin perangainya inget sedikit2 sehingga aku bisa jawab sewaktu ada yang nanya, “kriteria jodoh yang kamu mau kayak gimana”.. aku jawab aja sesuai perangai si jodoh yang aku inget, biar ketemunya emang sama dia lagi. 

Katanya, “Ruh-ruh itu ibarat prajurit-prajurit yang dibaris-bariskan. Yang saling mengenal diantara mereka pasti akan saling melembut dan menyatu. Yang tidak saling mengenal diantara mereka pasti akan saling berbeda dan berpisah.” (HR Al Bukhari [3336] secara mu’allaq dari ’Aisyah, dan Muslim [2638], dari Abu Hurairah)

Nah, makanya aku bisa kenal dengan mudah, “KAMU ADALAH SAHABATKU”.

Maybe, all I have to do is.. sama aja kayak memperlakukan rizki, melakukan ikhtiar sebaik2nya (termasuk menjalani proses yang sesuai dengan yang Allah suka dan Allah bolehin) dan berdoa, meminta pada Allah hati yang peka, hati yang jujur, hati yang tulus, agar mengerti siapa yang Allah mau aku temani sebagai teman perjalanan pulang. Doain aku juga yaa.. setiap dzuhur, ashar, maghrib, isya, shubuh, tahajud dan dhuha-mu.

Ya, ga sembarang pulang juga sih.. pulang sambil bawa buku laporan dengan tulisan : MISSION PROUDLY ACCOMPLISHED.

Itu sudah.

~~~

Di, semoga yang aku ingin katakan pada sahabatku tadi ga sama dengan yang dia takutkan yaa : pembenaran atas apa yang aku lakukan. Mungkin aku rada banci sih Di, aku bilang ini itu tapi pada dasarnya aku belum seutuhnya menjalani apa yang Dia mau seikhlas-ikhlasnya, setulus-tulusnya, heuheu..

Aku laper Di, udah makan belom? ahahahha..

~~~

Depok, 1.19PMdalam keadaan lapar, 26 Januari, 26 Tahun :)) *biarsama26

Image

Entry filed under: ceritacerita. Tags: .

1 Komentar Add your own

  • 1. Dian  |  Februari 1, 2014 pukul 6:23 am

    menarik,,, peru menarik cakrawala wawasan… like it

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: