Posts tagged ‘Bau kuliah!’

juni dan bulan juli

Juni dan bulan juli, biar tampak keren gitu. kayak Juni di bulan Juli. Padahal, cerita Juni dan bulan Juli ini ga ada hubungannya ama anak disleksia, tapi tentang KP alias Kerja Praktek aku di Centralpertiwi Bahari, anak perusahaan Charoen Pokhpand. Jauh dari kata elit, bisa dibilang fasilitasnya ndeso (tapi kapan lagi coba bisa nemuin sawah dan bisa meditasi disono tiap sore).

Diawal-awal, sehari bisa dua kali nemu ular ukuran 1,5 – 2 meter (dari sini baru sadar ternyata sepatu boot sangat berguna, setelah 6 kali kulap ga pernah bawa boot). Aku di bagian R&D pakan ikan. Tiap pagi ber-PDH lengkap, dari atas ke bawah… jilbab (wajib lah) , kaos longgar biar ga kepanasan, celana panjang yang longgar juga, trus dirangkap rok panjang yang dilipat sampe panjangnya cuma sedengkul (yang membuat perut aku jadi membuncit, hoho), kaos kaki, dan sepatu boot sedengkul.

Mulai sampling jam 6 pagi dan terakhir ngasih pakan jam 5 sore. Trus, malemnya bisa istirahat… kecuali kalo mesti identifikasi plankton di Lab, pernah ampe jam setengah 12 malem. Untung labnya Cuma berjarak 5 meter dari mess.

Ternyata bener bu Dosen ku bilang waktu wawancara, “kamu lebih suka lapangan yang kerjaannya ga jelas jadwalnya atau kerjaan lab yang teratur”. Karena waktu itu aku jawab dua-duanya suka, jadi weh aku ditempatin di tempat KP yang tiba-tiba jam 8 malem (abis nonton Indonesia vs KorSel, aku benci chunsoo!!!) mesti ke lapangan buat ngontrol air takut luber. Atau jam 9 malem tiba-tiba musti ke Lab karena sorenya ada KLB (Kejadian Luar Biasa). Ikan-ikan pada ngapung dan bleeding gara-gara infeksi Aeromonas hydrophila. Jadi weh mesti ngecek ampe jam 11 malem.

Tinggal di lingkungan sini juga, hidup dikarantina. Jadi sekalinya keluar dari tempat karantina teh asa bahagia, nemuin peradaban. Tapi disini sinyal full kok (??). Tinggal di mess (seatap) dengan Manager produksi (Beliau hindu), 7 orang mas-mas, dan 5 orang mba-mba. Dan 6 orang putri yang ada disini adalah kaum minoritas dengan jumlah total kaum putra yang lebih dari 20 orang. Hari-hari pertama, shock! Keluar kamar langsung ketemu bapak-bapak dan mas-mas.

Ga kayak temen-temen di perusahaan-perusahaan besar, di sini aku hidup dengan bapak-bapak dan mas-mas karyawan (kalo ga mau dibilang tukang). Tinggal disini bikin aku tau dikit banyak kehidupan masyarakat `biasa’. Mereka lucu-lucu, konyol. Tiada hari tanpa tawa. Seperti yang pernah aku bilang ke Kei, ternyata di sisi lain dunia, ada bagian yang dipenuhi orang-orang lucu dan -sensor-. Mungkin itu cara mereka untuk melupakan pahitnya hidup kali ya, dengan bercanda.

Aku sempet mikir, Ya Allah… aku mungkin bukan orang sehebat temen-temenku yang bisa istiqamah ketika banyak akses untuk mempertahankan keistiqamahan ga ada. mungkin aku bukan orang yang bisa ngasih pengaruh indahnya Islam ketika aku ada disini. ga `kumpul ama keluarga’ selama 1,5 bulan bisa bikin aku kering kerontang. Sedangkan fasilitas dan pintu yang menginisiasi tumbuhnya rasa cinta dunia sangat terbuka lebar. Cukuplah Al-Quran, Al-Ma’tsurat, buku Taujih Ruhiyah yang dibekelin ama `mba’, buku Lapindogate, dan Dari Gerakan ke Negara, serta Ceu Me’es (SMS) tausyiah dari sodara-sodara di Bandung, yang bikin aku punya semangat untuk tetep istiqamah disini.

Di satu Qiyyamullail pikiran-pikiran itu sempet muncul. Sampe akhirnya Allah menjawab semuanya keesokan harinya! Subhanallah! Siang itu, waktu ngitung plankton di Lab, radio lokal yang lagi di puter sama si Mas Lab muterin lagu Glenn. Redaksinya lupa, tapi intinya : Jadilah terang di tempat yang gelap. Janganlah terang di tempat yang terang. Ya! Inilah jawabannya. Sebelum berangkat aku sempet memesani diri sendiri, perlihatkan indahnya Islam di tempat dimana kamu berada. Seketika aku langsung berhenti meng-klak-klik counter plankton. Waa.. Allah menjawabku! Dan ba’da ashar, waktu si Mas Labnya gada, aku ganti channel radionya. Mungkin ga ya MQFM nyangkut di Pabuaran? Gada euy… tapi ternyata! Ada Wadi FM Purwakarta… – Radio Keluarga Muslim… gitu penyiarnya bilang – yang lagi nyiarin materi tentang Istiqamah! Wow…wow… keren! Subhanallah… Allah menjawabku!

masya Allah… ada penghuni mess yang belum bisa mengerjakan ibadah wajib, shalat. Sedih banget… Sempet putus asa. Dicontohin, udah. Diajak alus “shalat yuk…” or “shalat dulu ah…” udah. Dan sampe akhirnya dia sendiri bilang, urusan shalat itu urusan kedewasaan… karena dia udah ngerti, yaudah. Gugur kewajibanku buat ngingetin lagi. Tinggal satu, mendoakan.

Ga Cuma itu, ada karyawan yang kecanduan minuman keras. Mbak-mbak yang kerja disini udah bosen ngingetin. Sampe akhirnya dia bilang, “kasih tau itu lho, Pi. Mamang ini minum terus”. Dan sedihnya lagi, kadang dia ngajak anaknya minum. Bukan disengaja, anaknya lagi liburan. Ikut bapaknya ke lokasi kerja. Dan karena anaknya ga mau ditinggal, dibawalah anak itu ketempat minum. Ngeliat bapaknya minum, pengen tuh anak. “Dikasih air putih ga mau”, kata si bapak waktu kami tanya. Tapi aku bisa apa? Cuma bisa bilang, “mang… ga boleh lo mang nyiksa diri…” aduh mift, harusnya sebelum berangkat baca dulu buku comdevnya…

Ada lagi pengalaman lainnya. Di suatu kamis, aku diajakin buka puasa di sarengseng, cikampek. Naik mobil Panther–nya pak manager. Overcrowding bo! 11 orang. APV sih masih mungkin. Ehm… buka sama sate maranggi. Ditraktir lagi. Huhuy…

Di perjalanan…

“wah ujan-ujan gini, makin banyak nih wayangnya”, kata mas X.

“iya, pasti banyak. apalagi nanti setelah jam sembilan”, kata mas Y.

“emang, ada acara apa koq pake ada wayang?”. Aku… terlalu polos buat ngerti maksud mereka. (yang font kuning kata-kata ku)

“ga kenapa-napa. Emang tiap malem ada koq”.

“ohh…”.

Trus yang lainnya pada nunjuk-nunjuk ke luar jendela mobil.

“Wah, akehe rek…”, mbak B terpana.

Aku tengak-tengok berkali-kali… “mana? Gada wayang. Sepi gitu”, aku masih ga ngerti.

“mana sih wayangnya. Gada apa-apa kok”.

“itu, banyak… pada di depan rumah… wah bau menyan lagi”.

“makanya liatnya jangan culang-cileung. Satu arah aja”, kata teh A.

Tapi tetep, “mana??? Gada apa-apa”.

“iku… wah, akeh yo rek?!”, Mbak B nunjuk-nunjuk.

“ah…mana sih??? Sepi. Banyak dimananya?”

“walah… arek iki…”, Mbak B frustasi.

Trus teh A bilang, “jigana mah ku si Pipi disangka wayang beneran”.

Trus aku nanya. “loh, emang wayang apaan???”.

Yang lain pada gubrak, “heww… anak kecil…”

“itu… jualan… jualan”, kata mas X.

“hah?? Jualan? Da emang ini RM (Rumah Makan) semua koq. Iyalah jualan”.

“he-eh, RM. (gomen) Rumah Mesum”.

“hah???” aku mengernyitkan kening, serius ga ngerti.

Akhirnya se-isi mobil nyerah ngasih tau pake bahasa konotatif.

“aduh… ini anak, dasar masih kecil. Itu, jual perempuan. Perempuan bayaran”.

Aku cuma nganga. Shock. Ya Allah… di depan mataku!

Waktu balik ke bandung buat ngurusin suatu keperluan, karena aku masih skeptis sama “wayang-wayangan”, jadi sepanjang jalan pantura yang waktu itu dilewatin, aku mastiin kalo RM itu bener-bener Rumah Makan. Tapi, ternyata bersikap skeptis itu percuma kalo faktanya emang iya. Ada beberapa RM yang emang Rumah Makan. Tapi jumlahnya dikit. RM lainnya berdesain rumah tipe 32 dengan beberapa ruang kamar, dan tanpa barisan-barisan kursi layaknya RM dengan akronim yang sebenarnya. trus, didepan rumah itu, dtaro sofa-sofa kapasitas 5 orang. `RM’ dengan gaya 32 ini berderet-deret layaknya rumah kost-kostan mahasiswa di plesiran. Masya Allah… hal ini masih  bikin shock dengan kuantitas 70%. Penggenapnya adalah, ada sebuah masjid besar dan dapat dikatakan megah, `menclok’ ditengah-tengah deretan RM tersebut. Masya Allah… no comment lah abdi, no comment. Di sini juga ada daerah saritemnya subang. Namanya cikijing. Ya Allah… ngeri. Aku ga bisa ngapa-ngapain disini. Astaghfirullah…

Alhamdulillah, akhirnya kemaren bisa ngajak mbak-mbak buat puasa senin-kamis dan shalat berjama’ah. senengnya, kalo ngobrol sama mamang-mamang dan mbak-mbak, mereka ngerti aku ga mau ngomongin gosip atau berita “coffee shop”.

Suatu hari, aku diminta nyariin dan nyeritain surat yang nyeritain kisah Ratu Bilqis dan Sulaiman sama mamang-mamang. Teknik-teknik reading n writing (Cip, waktu si mamang nanya basa inggris kaya gini, gua langsung kangen lu cip). Ditanya gimana caranya ngebersihin hadas karena air liur anjing (huh, ini pelakunya pasti si Sasha Sri Mulyani, anjing agresif yang sentimen banget ma aku). Atau peraturan pakaian muslimah. Obrolan ilmiah seputar iptek, kenapa ini-kenapa itu. Atau paling garing, ngomongin ITB. Tapi yang paling susah adalah, ngejelasin kalo persaudaraan atas dasar Allah itu lebih indah, tulus, suci, dan murni dari `hubungan’ lain selain karenaNya. Pfuh… suer, mereka baik banget. Hanya mereka belum menemukan Hidayah-Nya (udah eheuy… akukan miftahul hidayah, hehe kidding)

Ya Allah, sesungguhnya mereka saudaraku juga. Dan aku mencintainya karena-Mu. Hanya satu yang aku takutkan… keberadaanku tidak memberikan pengaruh apa-apa.

~~~

Itu cerita satu setengah tahun yang lalu. Dan sekarang, tempat KP itu udah ditutup karena kualitas air disana sangat buruk akibat kontaminasi pupuk organik dan anorganik dari persawahan. Jadinya, perusahaan selalu rugi ratusan juta tiap kali panen.

Inget mamang-mamang disana, dimana mereka harus mencarikan sepiring nasi tiga kali sehari (beneran tiga kali gitu? atau cuma satu kali?) buat anak istri mereka. Tadi nelfon Mba Domi, researcher disana, katanya setelahh waktu beberapa kali anak2 2005 KP disana, Mang Nyu sering nanyain “Pipi mana ya, Dom?”. Mang ‘Nyu yang tiba-tiba bawain mangga muda waktu kemarin harinya aku bilang, “waaaah… pengen ngerujak”. Kata Mba Domi, “aku tu yo heran tho Pi, yang KP disana setelah kalian itu kan banyak, tapi yang ditanyain cuma Pipi”. Adeuy… jadi sedih, ga pernah maen kesana lagi… hiks.

Inget Mang Uhim yang suka godain dan  digodain anak orang, “Mang Uhim kenalan sana sama Pipi”, kata Mba Jreng waktu hari pertama aku sampai sana. Dan jawaban Mang Uhim waktu itu adalah, “kalo aku jadi sayang sama Pipi gimana, kan ntar Pipi pulang dua bulan lagi”. Hwaaa… ngenes… Mang Uhim yang selalu bantuin aku… hiks.

Mas Filly yang jadi partner sejati. Sterilisasi ruangan hatchery sdan kolam 48 buah ampe bikin perut mual dan mata pedes gara-gara uap formaldehid alias formalin dan kalium permanganat. Dan dia yang selalu jadi pahlawan kalo di ruang kerja ada ular, huhh… Jadi inget waktu dia curhat masalah keluarganya. hiks…

Ah, cuma doa. semoga mereka mendapat yang terbaik. untuk mereka yang nama-namanya tertulis di kata pengantar Laporan KP-ku.

Berazzam : suatu hari nanti!

Iklan

Januari 27, 2009 at 7:01 pm 6 komentar

Living Together : Hamadryas Baboon (Papio hamadryas)

images.jpg

Pada sistem kinship, baboon adalah contoh keluarga hewan yang hidup berkoloni dan sangat tertutup terhadap keluarga lain. Baboon jantan biasanya hidup di beberapa kawanan berbeda dalam perjalanan hidupnya. Sedangkan untuk baboon betina, hubungan dengan betina lain benar-benar “until death do us part,” dan tidak mengherankan jika betina lebih menjaga dan mempertahankan (memelihara) hubungan kekeluargaannya.

Banyak baboon hidup pada koloni dengan jumlah 5 – 250 ekor baboon. Terkadang, hamadryas baboon juga bergabung dengan savanna baboon. Kawanan Hamadryas Baboon merupakan contoh koloni yang sangat besar, yang merupakan gabungan dari beberapa harem yang lebih kecil (harem ekivalen dengan satu jantan dengan empat atau lebih betina). Pejantan merupakan pemimpin struktur harem ini. Ia berperan sebagai fungsi protektif dan akan membantu menyelasaikan masalah dengan baboon lain, terutama melindungi batina pasangannya dari agresi kelompok lain.

Hubungan dominansi antar sesama atau antar hierarki koloni pada baboon dapat dipahami dari perubahan suara (vocal exchange). Ketika satu kawanan baboon berhadapan dengan kawanan baboon lain, atau berhadapan dengan kawanan yang merupakan lower-ranking, baboon akan mulai menyerang.

Perkawinan dan kelahiran

Perilaku kawin pada baboon sangat bervariasi tergantung pada struktur sosial. Pada beberapa koloni yang bergabung, beberapa jantan dapat kawin dengan beberapa ekor betina. Biasanya hal ini berlaku untuk jantan yang “berkelas”, seperti raja atau pimpinan kelompoknya, dan perkelahian antar jantan adalah hal yang biasa terjadi.

Pada harem Hamadryas Baboon, pejantan akan menjaga betinanya dengan sangat hati-hati. Meskipun demikian, beberapa jantan akan merampas sang ‘selir’. Pada situasi seperti ini, sang jantan akan berperilaku agresif. Biasanya dengan memperlihatkan ancaman akan membunuh, yaitu dengan menyorotkan pandangan tajam dan memperlihatkan giginya.

Sistem Perkawinan

Sistem perkawinan pada hamadryas baboons adalah poligini. Yaitu satu jantan dengan beberapa betina. Pada sistem seperti ini, betina akan mendapatkan perlindungan tetapi dibutuhkan adanya penguasaan daerah teritori (home range). Pada satu daerah teritori, jantan dapat melindungi beberapa kawanan betina (Kenyi, 2007). Biasanya hamadryas baboon mempunyai daerah teritori dengan luas 1 km2 hingga 40 km2.

Strategi Jantan

Hamadryas baboon jantan muda yang telah dewasa secara seksual akan berusaha untuk menjadi pemimpin tunggal pada satu kawanan betina dan tiap-tiap jantan akan mempertahankan struktur tersebut, yang kemudian disebut sebagai the one male unit. Dengan struktur seperti ini, sang pemimpin tunggal tersebut berhak untuk mengawini betina manapun yang merupakan bagian dari kelompoknya.

Jantan muda dewasa akan sering berusaha melakukan kopulasi dengan betina pada kawanannya. Hal ini dilakukan dengan betina yang tengah mangalami fase estrus (Kenyi, 2007). Pada struktur ini juga terdapat jantan follower. Jantan yang berperan sebagai follower akan selalu besama dengan jantan pemimpin.

Pejantan biasanya berusaha menarik perhatian kawanan betina ketika mulai berahi. Biasanya ia akan banyak menolong sang betina, ikut menjaga anak sang betina, atau memberi makanan pada sang betina. Beberapa betina kemudian menganggap pejantan tersebut sebagai pasangannya. Dan jantan akan terus ikut menjaga anak sang betina selama ‘perjuangannya’ merebut hati sang betina.

Strategi Betina

Sama seperti jantan, betina akan menginisiasi kopulasi dengan janta muda dewasa. Seekor betina menginisiasi perkawinan dengan memperlihatkan pantatnya pada jantan. Tetapi, perilaku ini dapat juga sebagai isyarat kepatuhan atau ketundukan pada pejantan dan akan ditanggapi oleh pejantan dengan baik.

Setiap tahun betina akan melahirkan satu ekor baboon muda setelah 10 bulan mengandung. Baboon muda umumnya berbobot satu kilogram dan berwarna hitam. Induk betina akan menjadi “primary caretaker”, walaupun beberapa betina akan berbagi tugas dengan keturunannya yang lain. Pada hamadryas baboon, penjagaan anak dilakukan secara filopatrik. Sehingga, kadang jantan juga ikut menjaga baboon muda anak betina yang masih berhubungan sebagai teman, misalnya dengan memberikan mereka makanan atau mengajak baboon muda bermain. Kemungkinan ini lebih mungkin terjadi jika baboon muda tersebut adalah keturunannya. Baboon muda akn disapih setelah berumur satu tahun dan akan dewasa secara setelah berusia lima hingga delapan tahun.

Sumber :

Amboseli Baboon Research Project. 2007. Baboon Social Life. http://www.princeton.edu/~baboon/ index.html. diakses tanggal 25 February 2007

Anonim A. 2007. Baboon. http://en.wikipedia.org/wiki/Baboon. last modified 13:46, 25 February 2007

Kenyi, Stella. 2007. Social Organization. http://www.bio.davidson.edu/people/vecase/Behavior/Spring2002/Ropars/social%20 organization.html. diakses tanggal 25 februari 2007

Kenyi, Stella. 2007. 2007. Mating System. http://www.bio.davidson.edu/people/vecase/Behavior/Spring2004/kenyi/mating%20 system.htm. diakses tanggal 25 februari 2007

Oktober 8, 2007 at 10:57 am 1 komentar

How Animal Do That : Mekanisme Adaptasi Beruang Kutub (Ursus maritimus)

Apa yang akan anda lakukan jika melihat si gemuk putih beruang kutub? Anda pasti membayangkan akan memeluk dan menggosok-gosok rambutnya yang sangat lembut dan putih. Tapi, anda salah jika anda menafsirkan bahwa beruang putih adalah hewan berambut putih dan lembut. Sama sekali bukan. Rambut beruang kutub bening, alias tidak berwarna. Unpigmented, colorless. Warna putih yang terlihat oleh mata kita hanyalah pantulan dari lingkungannya (salju) yang putih.

Mengapa demikian? Mengapa beruang kutub membutuhkan rambut yang bening? Mekanisme ini mempunyai arti penting bagi kehidupan beruang kutub. Selain untuk kamuflase, dengan tidak berwarnanya rambut beruang kutub, penyerapan radiasi matahari yang sangat kecil di daerah kutub menjadi sangat efisien. Dengan rambut yang tidak berwarna, rambut beruang kutub menjadi bersifat fiber optic, yang artinya radiasi matahari akan langsung diteruskan ke kulit sehingga sangat mudah diserap kulit. Alih-alih memakai pakaian transparan, maka kulit akan sama dengan tidak memakai penutup.

Dan ternyata, kulit beruang kutub juga telah dirancang secara sempurna. Dibawah kulit tersimpan lapisan lemak coklat dengan ketebalan ±10 cm. Lemak yang berwarna gelap ini akan menangkap radiasi lebih banyak daripada lemak yang umumnya berwarna putih atau kuning, dan kemudian radiasi tersebut disimpan hingga akan diubah menjadi energi (panas) oleh metabolisme tubuh beruang kutub.

Seperti prinsip benda hitam, benda yang berwarna gelap akan menyerap radiasi lebih besar dari benda yang berwarna terang. Secara fisika, warna putih atau warna terang merupakan campuran dari semua warna (mejikuhibiniu). Sehingga ketika dipancarkan sinar ke benda terang, maka sinar tersebut akan diteruskan atau dipantulkan. Hal ini dikarenakan pada warna putih, terdapat semua panjang gelombang yang cocok (panjang gelombang warna mejikuhibiniu) dari sinar yang dipancarkan. Maka semua panjang gelombang tersebut akan diteruskan atau dipantulkan. Sedangkan pada benda hitam, sinar yang dipancarkan akan diserap secara sempurna karena tidak satupun panjang gelombang yang dialirkan cocok dengan warna hitam karena sesungguhnya warna hitam tidak memiliki panjang gelombang karena tidak termasuk komposisi warna.

Maka kombinasi warna rambut yang bening dan warna lemak yang coklat sangat menguntungkan beruang kutub. Rambut yang bening akan meneruskan radiasi yang dipancarkan oleh matahari ke kulit, dan lemak coklat yang berada persis dibawah kulit akan menyerap sempurna radiasi yang diteruskan.

Struktur rambut beruang kutub juga telah dirancang secara sempurna oleh Arsitek alam ini. Jika diteliti lebih jauh, ternyata rambut beruang kutub tersusun atas dua struktur. Rambut bagian distal ternyata kasar, kaku, dan oily. Sedangkan rambut bagian proximal lebih lembut, rapat (tumbuh padat), dan bercabang. Dapat dideskripsikan seperti bulu pada aves, dimana bulu bagian proximal lebih kasar, kaku, dan teratur, sedangkan bulu bagian distal lebih bercabang, dan lentur, lembut.

Struktur ini menguntungkan beruang kutub. Bagian distal rambut yang kaku, kasar, dan oily melindungi beruang kutub dari pensaljuan dan membantu pengeringan rambut dengan segera setelah berenang. Sedangkan bagian proximal yang bercabang, lentur, dan rapat membantu beruang dari kemungkinan pertukaran kalor dengan lingkungan yang ekstrim (-200C pada musim dingin).

Pada musim dingin, beruang akan meminimalisasi pengeluaran energi dengan cara yang umum disebut hibernasi. Selain itu, beruang kutub juga akan menghangatkan tubuhnya dengan ‘tidur’ dengan persediaan makanan yang telah disiapkan di dekat ‘tempat tidurnya’ saat pra musim dingin. Hal ini sangat diperlukan karena walaupun selama musim dingin beruang meminimalisasi kehilangan energi, namun suplai energi juga harus tetap ada. Energi tubuh saat musim dingin benar-benar dialokasikan hanya untuk menghangatkan tubuh dan mempertahankan fungsi faal tubuh. Selain itu, struktur kulit yang kemudian dilapisi lemak coklat juga sangat memproteksi beruang kutub dari kemungkinan kehilangan kalor karena selain bersifat isolator, lemak coklat juga bersifat insulator.

Sedangkan pada musim panas, beruang akan mendinginkan tubuhnya dengan berenang di air yang suhunya sangat dingin (-4oC). Namun, disini terdapat mekanisme proteksi yang ketat yang telah diatur oleh Sang Pemilik Kehidupan. Seperti dijelaskan sebelumnya, rambut bagian distal yang tumbuh rapat dan bercabang halus dapat menghindarkan kontak langsung antara kulit dengan air. Akibatnya, suhu air yang sangat dingin tidak langsung mengenai kulit. Selain itu, dengan struktur rambut yang sedemikian rupa, air tidak mudah membasahi rambut bagian distal sehingga pada rambut bagian distal air tertahan dan tidak sedikit udara yang terjebak diantaranya. Akibatnya, beruang dapat mengambang seperti menggunakan pelampung alami. Namun, apakah udara yang terjebak disela-sela rambut tersebut mampu menahan berat beruang yang dapat mencapai 1 ton? Jawabannya tidak. Untuk menahan berat tubuh ketika berenang, lemak coklat lagi-lagi membantu beruang kutub. Lemak ini membantu beruang kutub mengambang di air karena ketebalannya dibawah kulit mencapai 10 cm. Sehingga seperti prinsip minyak dan air, karena lemak mempunyai berat jenis lebih kecil dari air, maka lemak akan menerapungkan beruang kutub.

Selain sebagai hewan darat yang kuat, beruang kutub juga merupakan hewan air yang tangguh. Ia mempunyai sistem pernafasan yang luar biasa dan merupakan penyelam yang mahir. Beruang kutub mampu menyelam hingga kedalaman 50 meter. Salahsatu mekanismenya adalah dengan lemak tebalnya dan rambut lebatnya. Beruang kutub tidak selamanya terlihat berwarna putih, kadang ia akan terlihat kekuningan bahkan hijau. Beruang kutub hijau pernah ditemukan di suatu kebun binatang yang ternyata setelah diteliti, rambut beruang kutub tersebut ditumbuhi alga hijau.

Oktober 8, 2007 at 10:55 am 9 komentar

Gastropoda

Gastropoda adalah hewan invertebrata yang melakukan aktifitas lokomosi dengan kaki-perutnya (gastro-perut, poda-kaki). Untuk mengetahui kecenderungan lokomosi Gastropoda terhadap perubahan pasang surut (geotropisme), kami mengamati gastropoda yang berhabitat di akar napas mangrove. Letaknya bervariasi, dari yang sangat dekat dengan permukaan air hingga jauh dari permukaan air.

Gastropoda yang berhabitat di Mangrove, berdasarkan Guttierez (1988) merupakan gastropoda dari Genus Littorina. Biasanya menempel di akar napas, daun, atau cabang (Flores (1987) dalam Guttierez (1988)). Bandel (1974) dalam Guitterez (1988) menginformasikan bahwa Littorina adalah hewan mikrofagus yang memakan detritus, sponge, alga, dan mikroorganisme tak bercangkang lainnya.

Kecenderungan dan aktifitas Gastropoda sangat dipengaruhi oleh kondisi pasang surut air laut dan keberadaan makanan. Menurut Hesse (1947) persebaran hewan didasarkan atas dua faktor. Pertama faktor makanan, hewan cenderung akan tinggal di suatu daerah dimana mereka dapat dengan mudah mendapatkan makanan. Faktor yang kedua adalah faktor barrier. Barrier sangat mempengaruhi persebaran suatu populasi karena barrier atau rintangan ini akan menghambat kelangsungan hidup individu atau bahkan populasi tersebut.

Berdasarkan Ito dan Wada (2005), gastropoda jantan akan menjaga betina ketika akan melakukan kopulasi. Dinter dan Manos (1972) dalam Ito dan Wada (2005) menyatakan bahwa gastropoda betina akan menghasilkan feromon seks yang akan dikenali oleh jantan. Dan gastropoda jantan mampu membedakan bekas jalur lendir atau mukus yang akan dihasilkan oleh betina atau jantan (Erlandsson dan Kostylev (1995) dalam Ito dan Wada (2005)).

Guttierez (1988) menyatakan bahwa gastropoda Mangrove memangsa hewan mikrofagus seperti detritus, sponge, alga, dan mikroorganisme tak bercangkang lainnya. Pada keadaan surut, mangsa-mangsa tersebut terdedah di permukaan substrat sehingga memudahkan gastropoda untuk memangsanya. Seperti yang dikemukakan oleh Hesse (1947) faktor kedua yang menstimulus hewan untuk berlokomosi adalah faktor barrier. Saat keadaan surut, predator gastropoda yang berupa kepiting sedang tidak aktif. Kepiting aktif pada sore dan malam hari, yaitu saat keadaan substrat berair karena kepiting adalah hewan yang berlokomosi dengan cara berenang dan berjalan (Trueman, 1975).

Pada keadaan surut, gastropoda sangat aktif. Hal ini memberikan keterangan bahwa gastropoda adalah hewan yang aktif di siang hari, yaitu pada saat surut. Faktor-faktor yang menyebabkan adanya perbedaa tersebut adalah diantaranya :

a. Cahaya matahari

Cahaya matahari merupakan sumber panas yang utama di perairan, karena cahaya matahari yang diserap oleh badan air akan menghasilkan panas di perairan (Odum, 1993). Sehingga cahaya matahari akan meningkatkan suhu perairan sehingga menjadi lebih hangat.

b. Suhu air

Pada saat malam hari, suhu air menjadi lebih rendah dibandingkan dengan suhu air saat siang hari. Suhu air merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi aktifitas serta memacu atau menghambat perkembangbiakan organisme perairan. Suhu yang terlalu rendah mungkin akan membahayakan bahkan dapat menyebabkan hipotermik pada hewan yang berujung pada kematian.

c. Kandungan kimia air laut

Air laut di sekitar kepulauan seribu sudah tidak diragukan lagi telah mengalami pencemaran terutama polutan kimiawi. Pada saat pasang, senyawa-senyawa beracun (toksit) maupun logam berat, akan terbawa oleh air. Sehingga akan membahayakan kesintasan hidup gastropoda. Bahan-bahan ini berasal dari daerah aliran sungai maupun areal pemukiman –kota dipinggiran pantai serta kawasan atau industri yang membuang limbah ke laut.

Pasang surut terjadi karena adanya gaya tarik menarik antara gaya sentrifugal dan gaya gravitasi yang berasal dari bulan dan matahari terhadap bumi (Tomo, et al., 2005). Gaya sentrifugal adalah suatu tenaga yang didesak ke arah luar pusat bumi, besarnya kurang lebih sama dengan tenaga yang ditarik ke permukaan bumi (Giancoli, 2004). Gaya gravitasi bulan terhadap bumi dua kali lipat dibandingkan dengan gaya gravitasi matahari terhadap bumi. Hal ini terjadi karena jarak antara bumi dan bulan lebih dekat daripada jarak antara bumi dan matahari. Pada bagian bumi yang menghadap bulan, gaya gravitasinya lebih kuat daripada gaya sentrifugal, sehingga air tertarik keatas dan disebut pasang naik.

Pada bagian bumi yang berjauhan dengan bulan juga akan mengalami penarikan air menjauhi bumi, tetapi besarnya air yang tertarik tidak sebesar dengan penarikan air pada bagian bumi yang langsung berhadapan dengan bulan yang kemudian disebut pasang surut. Gaya gravitasi yang ada dibagian ini lemah dan gaya sentrifugalnya kuat. Pada sisi bagian bumi yang tidak mengalami penarikan air, disebut surut. Dengan demikian terdapat dua kali pasang dan dua kali surut.

Oktober 4, 2007 at 8:39 am 19 komentar

Who Is Ur Mother

Seperti biasa, setiap pukul 16.30 pm saya yang punya pekerjaan tetap memberi makan ayam peliharaan, mendatangi kandang setelah menyiapkan beberapa baskom makanan. Hari itu anak ayam yang baru beberapa minggu menetas (dan ditinggalkan induknya) bersikap sangat agresif. Terbang sana-terbang sini. Ke bahu, ke kepala, mematuki kaki, dan sikap agresif lain seakan-akan anak ayam – anak ayam tersebut mengatakan, “Ibu, kami rindu…”. Ketika makanan sudah habis, saya tidak repot-repot menggiring mereka ke kandang karena mereka dengan sukarela mengikuti saya dari belakang. Dan ketika pintu kandang dibuka, mereka mematuki kaki saya dan hinggap di bahu saya seakan-akan mengatakan, “sampai jumpa esok hari, Bu”. Anehnya, perilaku ini hanya mereka lakukan pada saya.Tanya mengapa?

­­­­­­­­_________________________________

Seperti cerita singkat di atas, Naturalis Niko Tinbergen melakukan percobaan memisahkan beberapa butir telur dari seekor induk angsa dan menyimpannya di inkubator. Ketika telur-telur tersebut sudah waktunya menetas, Tinbergen menetaskan telur-telur tersebut dan kemudian merawatnya. Berbeda dengan anak angsa lainnya, anak angsa yang ditetaskan Tinbergen tidak dapat bersosialisasi dengan spesiesnya yang sejenis. Anak angsa tersebut hanya dapat berinteraksi dengan Tinbergen dan terus mengikuti Tinbergen. Begitu pula dengan hasil percobaan Konrad Lorenz.

Setiap makhluk hidup memiliki periode kritis sebagai masa pembelajaran dan penanaman memori yang bersifat irreversibel. Pada masa ini, makhluk hidup akan menyimpan informasi dari lingkungan oleh otak sebagai memori jangka panjang (Long-Term Memory) dan akan diubah menjadi stimulus tetap yang kemudian akan diekspresikan sebagai perilaku tertentu. Konrad Lorenz, menyebut proses ini sebagai imprinting, yaitu proses penanaman perilaku pada masa kritis sehingga diperoleh perilaku tertentu (dan atau perilaku bawaan) yang diekspresikan sebagai respon terhadap suatu stimulus belajar. Pada dasarnya, perilaku merupakan perpaduan dari ekspresi genetik dengan stimulasi dan formulasi informasi dari lingkungan. Fenomena imprinting merupakan contoh yang paling tepat untuk merepresentasikan hubungan antara faktor internal (genetis) dan faktor internal (lingkungan). Kebanyakan imprinting mendukung ketahanan hidup (survival) hewan yang baru lahir dan membentuk perilaku atau aktifitas breeding mereka kelak.

Pada percobaan Tinbergen dan Lorenz, anak angsa yang mereka tetaskan melalui inkubator berperilaku abnormal. Ketika anak angsa Tinbergen dan Lorenz digabungkan dengan koloni keluarga aslinya, baik induk maupun saudara sekawanannya, tidak mengenali anak angsa Tinbergen dan Lorenz. Begitu pula sebaliknya. Bahkan terjadi penolakan. Anak angsa Tinbergen dan Lorenz hanya mengenali mereka dan terus mengikutinya. Perilaku ‘terus mengikuti’ pada anak angsa oleh Konrad Lorenz disebut sebagai fenomena “stamping in”. Hal ini dikarenakan objek sensoris yang dilihat pertama kali oleh anak angsa yang baru menetas adalah Tinbergen dan Lorenz, dan bagaimanapun juga informasi pertama yang mereka (anak angsa) terima tersebut akan tetap diingat dengan cepat dan bersifat irreversible dalam sistem syaraf. Mereka belajar sangat cepat untuk mengidentifikasi (mengenali) induknya dengan kemampuan dasar visual, penciuman, dan pendengaran. Hal ini diperkuat dengan percobaan ketika anak angsa diberi stimulus imprinting bahwa induknya memiliki paruh dengan tanda merah. Dan hasil percobaan menyatakan semua gambar paruh –baik mirip maupun tidak– asalkan memiliki tanda merah, akan dipatuki seakan-akan gambar paruh tersebut adalah paruh induknya.

Pada percobaan yang lain, Lorenz mendemonstrasikan bahwa anak angsa tidak hanya dapat di-imprint oleh manusia, tetapi juga oleh benda diam. Ia menemukan bahwa setelah masa penetasan merupakan terdapat waktu yang sangat singkat (periode kritis) untuk memberikan imprinting yang efektif. Untuk karyanya ini, Lorenz mendapat hadiah Nobel pada 1973 untuk Kategori Medicine and Physiology.

Karakteristik imprinting :

1. Periode kritis

Imprinting terjadi pada waktu istimewa selama kehidupan postnatal dengan durasi yang singkat. Pada angsa atau bebek umumnya pada usia 24 – 48 jam setelah menetas. Pada masa ini, anak angsa belajar untuk mengenali (dan mengikuti) induknya.

2. Imprinting bersifat irreversible karena semua pengetahuan yang telah ditanamkan selama periode kritis akan dipertahankan seumur hidup.

3. Respon imprinting membuat seekor hewan tidak menyadari bahwa sebenarnya “dirinya adalah seekor angsa, bukan manusia”.

Beberapa karakteristik imprinting dapat dijelaskan melalui kecenderungan bahwa anak angsa akan mencari dan merespon secara selektif pola stimulus yang istimewa, seperti profil induk atau profil angsa dewasa. Sebelum imprinting diberikan, otak anak angsa harus memiliki kapasitas untuk mengenali tipe stimuli yang kemudian akan menjadi pembelajaran asosiatif (berkesinambungan. Otak anak angsa juga harus telah memiliki mengatur motor action yang menfasilitasi proses belajar.

Apakah ada bagian khusus dalam otak yang bertugas mengatur mekanisme imprinting?

Beberapa ilmu yang memanfaatkan teknik neurobiologi mengimplikasikan Intermediate and Medial Part of The Hyperstriatum Ventrale (IMHV) di otak kemungkinan merupakan struktur yang mengasosiasikan proses imprinting (Horn, 1985). The Dorsal Ventricular Ridge (DVR) merupakan struktur otak yang unik yang terdapat pada burung dan reptil. Pada burung DVR meliputi hyperstriatum ventral, dan area yang disebut the wulst. The wulst merupakan bagian dari sistem yang menyerupai lapisan bawah sistem memori mamalia.

Eksperimen selanjutnya membuktikan kebenaran pendapat Horn (1985) mengenai tugas IMHV. Horn menunjukkan ayam yang tidak memiliki IMHV tidak dapat mengenali stimuli imprinting dan tidak dapat mempertahankan imprinting.

Di alam, perilaku imprinting dilakukan sebagai insting untuk mempertahannkan kehidupan pada kehidupan postnatal awal-awal. Keturunan harus mengenali induk agar terhindar dari perdator atau dewasa lain ketika hewan baru lahir (atau menetas). Jadi imprinting sangat memungkinkan terbentuknya ikatan sosial yang kuat antara keturunan dan induk. Selain pengenalan dengan induk, imprinting juga penting sebagai pengenalan seekor anak angsa dengan saudara-saudara kandung lainnya.

Sumber :

Horn G (1985) Memory, Imprinting, and the Brain. Oxford:Clarendon Press.

Anonim A. 2007. Imprinting. http://animalbehaviour.net/Imprinting.htm. diakses tanggal 11 Februari 2007

Anonim B. 2007. Learning Who is Your Mother : The Behavior of Imprinting . http://www.cerebromente.org.br /n14/ experimento/lorenz/index-lorenz_p.html. diakses tanggal 11 februari 2007

Oktober 3, 2007 at 12:14 pm 1 komentar

Insiden @ LAb Biosistematik

Di suatu siang yang cukup kering berlokasi di hutan lindung Ranca Upas pada saat Kulap…

“Duh, gue pegel-pegel niy… panas… bosen… dari tadi nulis nama latin…” ucap seorang mahasiswa (cowo) bernama X dengan nada ke-cewe2-an

anak IBO asal Bali yang sangat rajin mencatat semua nama latin jadi tertinggal dibelakang karena kelamaan nulis. “eh, yang tadi ditunjuk si Bapak namanya apa?”, mahasiswa X bertanya pada yang didepan. “duuhhh… ribut, ini namanya Kumahasiawae sp.1, ini Kumahasiawae sp.2, bla…bla…bla…” ucap Y dengan wajah sok teu nya pada si anak IBO yang tertinggal dibelakang sehingga tidak mendengar penjelasan dosen yang jalannya bak kilat menyambar…

oia, kumahasiawae = kumaha sia wae = terserah kamu aja, basa sunda yang kasar benjet (benjet = banget)

si anak IBO itu dengan begitu serius mencatat nama latin tumbuhan tersebut beserta ciri-cirinya, tidak lupa ia mendokumentasikan gambar tumbuhan tersebut dengan kamera digital yang dibawanya.

———————–

disuatu siang…di lab Biosistematik SITH

dengan cakap dosen biosistematik ini menjelaskan ba…bi…bu…
sampai akhirnya dia berbicara, “saat di Ranca Upas kalian telah menemukan spesies ini (dengan menunjukkan herbarium). Coba angkat tangan bagi yang ingat nama latin spesies ini”

Sang anak IBO asal Bali tersebut teringat, X telah menyebutkan nama spesies tersebut saat di Ranca Upas. “saya, Kumahasiawae bu” ucap sang anak IBO asal Bali tersebut sembari angkat tangan…

spontan seisi Lab (sundanese) menatap sang anak IBO asal Bali tersebut dengan wajah heran dan shock…

dan Sang anak IBO kembali menatap teman-temannya dengan wajah tersenyum bangga (dan si X dengan santainya bilang, “Bego… bukan salah gua yah…”)

ck… ck… ck…

Agustus 1, 2007 at 8:28 am Tinggalkan komentar

Kisah Tragis (baca : lucu) di Lab. biosel part2

“…eh, nylon meshnya mana…” kata temen-temen kelompok tetangga sebelah

…untuk sesaat, semua anggota kelompok 1 dan 2 yang lagi berkonsentrasi buat bikin laporan hasil pengamatan nengok sama si penanya…

ada suara datar bilang…

“gua buang…”

“Oh My God…” ucap beberapa temenku

“200 rebu per meter ye…”

“Mba… udah ikut praktikum berapa kali mba?”

<>Aku geli liat mereka… ^_^

tau gak si nisa n syifa baca ini sampe ngakak gempa-gempa..sekali lagi ini adalah hal yang lucu bagi anak biologi (doang)

Agustus 1, 2007 at 8:28 am Tinggalkan komentar

Pos-pos Lebih Lama


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 86.106 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku