Episode Cinta #sesi 2

Desember 4, 2008 at 3:19 pm 3 komentar

Kisah 1 : Kantin Salman, di meja depan TV itu lho

Disiarkan berita perceraian artis-artis ternama ditiap stasiun TV yang sedang di-klakklik sama pemencet tombol remote control

A : Kok bisa sih artis kawin cerai gitu?
B : hahaha… alasannya kan klise
A, B, dan C : “Karena udah tidak ada kecocokan lagi”, hahahahaha
B : kalo udah ga cocok, ya dicocokcocokin
A : aneh ih, artis-artis

Kisah 2 : Di bawah gerimis hujan, 21.1x WIB, Jalan Ciumbuleuit

A : Waw, dahsyat! Subhanallah… Kita jalan berapa kilo hari ini mba?

B : Ahahaha… Dahsyat bener jalan kita hari ini

A : Aus banget nih, ntar jangan-jangan nyampe deket rumahsakit kita beli frestea lagi

B : Udah ga punya duit lagi aku

A : Oiya ya… Aku juga

B : Duitku habis dipake patungan beli kado buat temen yang mau bunuh diri

A : Wuduw, kok bisa?

B : Bisa lah, tarbiyah lo padahal

A : Uduh, kenapa emang?

B : Udah desperate banget dia

A : Kenapa mba? Kenapa?

B : Iya, ga tahan ama hidupnya

A : Loh, emang kenapa?

B : Jadi gini, yang mau dikasih kado itu temennya temenku. Dia nikah dan kayanya dulu orang berpunya gitu. Sekarang suaminya kan lagi S2 di ITB, dan biasa aja. Tinggalnya kos, bukan ngontrak. Ya dia ga tahan. Trus minta pulang ke orangtuanya.

A : Trus?

B : Ga dibolehin sama suaminya. Tapi dia maksa. Udah punya anak 1, bayi gitu.

A : Waduh

B : Iya, karena maksa, akhirnya suaminya nganterin pulang ke orangtuanya si istri itu. Tapi udah setahun suaminya ga pulang-pulang, masih di Bandung, kuliah. Trus dia ga tahan mau bunuh diri gitu.

A : Serem banget

B : Iya, jadinya kita mau ngasih kado bukunya Ust. Yusuf Mansur

A : Kok bisa sih? et dah…

Huhhh… ga ngerti dah. Kok bisa sih?

Kata mba yang udah nikah, ujiannya orang yang udah nikah tu berlipat-lipat lebih berat dari orang yang masih lajang. Hum… berarti, orang yang berani memutuskan menikah harusnya udah harus siap dengan konsekuensi menikah. Ya salahsatunya mungkin masalah finansial. Namanya keluarga baru, pasti gonjang-ganjing masalah finansial adalah masalah yang awal-awal menggoyang keutuhan rumahtangga. Mungkin disitu ujiannya, tentang niat. Dengan niat apa seseorang memutuskan untuk menikah. Bukan buat seneng-seneng doang bukan?

Klik!

Tersadar, untuk berpikir lebih jauh tentang hal ini, karena rumahtangga adalah batupertama dalam bangunan peradaban. Aku kan ingin menjadi bagian dari peradaban juga. Dan aku, hanya ingin menikah satu kali!

love_ring_heart_marriage

-cincinnya masih sendiri-

Entry filed under: ceritacerita. Tags: .

Kepompong Inspiring #sesi4 [Julaibib: Ia yang Tak Dikenal Jamannya]

3 Komentar Add your own

  • 1. ajeng  |  Desember 7, 2008 pukul 8:23 pm

    hmmm,,, jd mikir,,, ternyata aku emang belum siap nikah ya, hehehehe

    Balas
  • 2. Hadi Teguh Yudistira  |  Desember 8, 2008 pukul 6:02 pm

    Hmm….. ternyata kasus ini bisa terjadi ya….. Semoga menjadi pelajaran…..

    Balas
  • 3. patomi  |  Desember 14, 2008 pukul 7:51 am

    bukannya emang kayak gitu ya Pi dunia pernikahan tuh…heheh..sok tau!!! menikah bukan cuma menyatukan 2 hati, tapi dua keluarga…semakin susah aja tuh!!! lha wong 2 orang yang berbeda sifat aja susah disatuin…apalagi 2 keluarga yak??
    well…tp banyak yang sukses juga kok dengan pernikahan mereka..mending yang itu aja deh yang dicontoh…hihihi…mode sok bijak ON!!=D

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: