cita-cita yang tak tercapai

September 13, 2008 at 2:13 pm 8 komentar

Malam hari, aku sedang menyelesaikan bacaan Qur’an-ku yang tertunda sore harinya. Udah cape banget sebenernya. Ghyaa…. Leuleus kalo orang sunda bilang. Pas aku rebahin badan ke dinding kamar, huaaaa…. nyaman banget. otot-otot berasa dimanja!

Hmm… Alhamdulillah… masih dikasih kesempatan buat beraktifitas seharian.

Lembar demi lembar aku baca, asyik banget. Benar-benar surat cinta! Dan ga ada lagi surat cinta yang lebih dahsyat dari ini. Kalau dibilang ada romantisme, memang ada romantisme disana. Kalau dibilang ada peringatan, kabar gembira, dan hukum-hukum, terlalu sayang kalo kita ga pernah nemu “rumus canggih” didalamnya. Ah, dahsyat! (walaupun bacanya agak terganggu dengan migrain dan sesak gara-gara kecapean).

Lalu, tiba-tiba pandanganku mulai gelap dan hitam begitu saja

Dan aku merasa, jiwaku meninggalkan raganya. Menuju tempat yang aku ga tau dimana. Di tempat itu aku boleh melakukan apapun. BOLEH MELAKUKAN APAPUN! Bebas dari tekanan, bebas dari perintah-perintah orang-orang, bebas dari kehidupan orang dewasa. Bebas dari intimidasi siapapun apapun. Karena aku boleh melakukan apapun yang aku suka. Apalagi aku orangnya ogah disuruh-suruh

Ah, senangnya… ga mau cepet-cepet berada disini. Mau selamanya… asyik jalan-jalan disini… lembayung langit yang jadi kanopi. Padang rumput yang luas seluas mata memandang, ia menari-nari ditiup angin. Diujung sana ada pohon besar berdahan rendah dengan kaki-kaki papan yang seakan mengundangku untuk duduk disela-selanya. Bola matahari yang keemasan ikut andil mempercantik setting tempat aku berdiri kali ini. Ditambah desir angin yang lembut, membawa titipan kalor sang bola emas yang hangat.

Ah… terlalu cepat… suara itu memanggilku. memanggil jiwaku kembali ke raganya. Suara panggilan ilahi pukul 3 pagi. Serta merta sang raga menutup resleting Qur’an yang masih dipegang (dengan jempol tangan yang memerah karena kejepit, dijadikan pembatas bacaan) dan melirik jam karet hitam di tangan kiri dalam keadaan setengah sadar, jam 3 am.

Kata-kata pertama yang terlontar, “Yah… gagal deh”. Ternyata aku gagal khusnul khotimah.

— si pipi ga tau diri gitu, gitu juga masih dikasih umur buat tobat. Sadar Pi…

Entry filed under: ceritacerita. Tags: , .

Aku benci sesi Melankolis so long

8 Komentar Add your own

  • 1. annitldari5bdg  |  September 15, 2008 pukul 2:16 pm

    @ Pipi
    Pi, kalo ketiduran mah katanya sih sar’i (walaupun aku jarang ngerasain yang namanya ketiduran).

    Tapi kalo sampai minum kopi satu liter dalam satu malam, itu engga akhsan kalee… Kita mendzalimi tubuh kita, terutama jantung…

    Balas
  • 2. radit  |  September 15, 2008 pukul 4:57 pm

    Intinya…
    lakukan aktivitas sesuai dengan kapasitas fisik…
    don’t take it way over…
    it’ll harm you

    Balas
  • 3. arinkusayang  |  September 16, 2008 pukul 12:31 pm

    waaaa.. arin pernah lo minum indocafe cofeemix sampe 7 bungkus…doping mau ujian tuh! hahaha, langsung dalam sehari berat arin turun 3 kg.. soalnya arin abis minum kopi yg kebanyakan itu jadi pipis2 mulu seharian..berat badan turun 3 kg dalam sehari karena kehilangan cairan. kena efek diuretik kopi nih..

    abis mnum kopi 7 gelas itu, selain pipis2.. mata arin rasanya seger bgt. badan rasanya jadi enteng.. serasa mau melayang layang. emang udah jadi doping aja tuh kopi. tapi abis itu, setelah pengaruh kopi abis, badan rasanya sakit semua.. karena 2 hari gak tidur-tidur.. hahahaha😀

    Balas
  • 4. miftajah  |  September 16, 2008 pukul 12:50 pm

    @ ara (anni, radit, arin)
    yeh… ko jadi pada ngebahas kopi siy?
    lagi butuh aja kali buat saat ini, kalo ga butuh juga ga akan minum.
    lagian tidurnya masih cukup ko, 3 jam perhari. seperti biasa, cuma jamnya yang bergeser jadi abis subuh, hehehehe. masih rajin olahraga juga. jalan kaki ke kampus, hohoho (apakah itu olahraga?)

    Balas
  • 5. miftajah  |  September 17, 2008 pukul 1:35 am

    @ arin
    bener rin… efek diuretik banget! Rugi bandar lah ini, baru diminum mesti dikeluarin lagi (gyahahaha… anak kedokteran ama anak biologi ngomongnya vulgar banget ya?)
    btw, jelasin secara ilmiah dong kenapa bisa bikin efek diuretik… bikin melayang2 sih kebayang…

    Balas
  • 6. arinkusayang  |  September 17, 2008 pukul 11:22 am

    jalan kaki ke kampus gak termasuk olahraga.. kecuali kalo jalan kaki nya dengan durasi lebih dari 45 menit.. dengan ritme yg cepet..

    Balas
  • 7. dian  |  September 21, 2008 pukul 1:51 am

    hahahahahahahh… ngrasain yang 1.5 liter tea ya! jangan lagi2 deh ya…

    Balas
  • 8. ardee  |  September 27, 2008 pukul 10:37 pm

    “waaaa.. arin pernah lo minum indocafe cofeemix sampe 7 bungkus…doping mau ujian tuh! hahaha, langsung dalam sehari berat arin turun 3 kg.. soalnya arin abis minum kopi yg kebanyakan itu jadi pipis2 mulu seharian..berat badan turun 3 kg dalam sehari karena kehilangan cairan. kena efek diuretik kopi nih..” (Arin, 2008)

    Wah… nemu rumus diet baru nih…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: