Ehemm… Ana juga kader

Juli 24, 2008 at 8:25 pm 11 komentar

Rabu kemaren, ceritanya aku, nisa dan Nur (ponakan kang Ma’mun) pergi jadi sellernya TRENDI… Asyik ternyata menjadi sales yang kukira melelahkan dan terkesan ‘murahan’ gitu, nyatanya rasanya berbeda!

Setelah berkeliling dari rumah kerumah, akhirnya aku menemukan beberapa rumah yang sudah di-closing waktu Direct Selling yang pertama. Niatku kesana hari itu adalah minta No HP mereka buat Gerakan Akhlakul Karimah. Program SMS Tausyiah dari IKADI (Ikatan Da’i Indonesia). Ups, mampir dulu ah ke rumah kuning deket TK. waktu itu belom sempet masuk ke rumah yang ini karena kosong. Hari itu ada nenek-nenek yang duduk di Beranda. Agak ga enak juga sih, kayanya kedatangan saya dan temen2 ngeganggu istirahat siangnya. Tapi ternyata nenek itu ramah. Kami dipersilahkan masuk, dan nenek itu memanggil si empunya rumah, anaknya.

sebelum masuk rumah, sempet keder juga gara-gara ngeliat poster calon No.1 yang gede-gede dan banyak. Jangan jangan…

kecurigaan saya terjawab waktu pintu rumah terbuka, jreng-jreng… ada Kalender kuning bergambar pohon Beringin… Hwaaa… mati lah awak!

Tapi ternyata si empunya rumah tak ada ditempat, berdasarkan penuturan nenek itu. Jadilah kami berbincang-bincang dengan si Nenek, dan akhirnya YUP! Nenek itu janji mau nyoblos NOMOR DUA!!! hahahhaha

Jalan yang kami lewati makin ga jelas arah baliknya. masuk gang-gang semopit dan udah belok tau kemana. Ketemu satu rumah yang di dalemnya ada nenek (lagi?) sedang ngaso (istirahat, nonton tipi). Ganggu-ganggu si nenek dikit lah gapapa… kayanya neneknya suka gitu sama kita-kita… haaha… setelah di rumah nenek yang satu lagi waktu kita bilang “walikotanya ganteng kan bu?!” dengan suara cucu yang manja ama neneknya aku berkata. dan sang nenek pun menjawab, “yang nempel stikernya juga geulis-geulis”, hadoohhh jadi malu… hahhaha… tapi kita ga jual itunya kok… tenang… aku beneran ngitung. ngomong ganteng itu cuma dua kali. DUA LAGI???. Akhirnya nenek yang ini juga ter-closing.. alhamdulillah… “Nomor sabaraha ieu neng? ibu mah ingetna nomor wae, lamun rupina mah sok lila“. “DUA BU! TRENDI NOMOR DUA!”, kami bersemangat dan kemudian berpamitan.

belom jauh dari situ ternyata ada bapak-bapak yang lagi ngaso juga, cerita punya cerita ternyata si bapak ini kader Banteng. Howadoh…

Bukan Miftah namanya kalo ga jail. Jadilah aku malah senang ngobrol dengan si Bapak yang kayanya udah skeptis itu. di godain aja sekalian, otak jailku udah mulai running… hahhaha… si Miftah akhwat penggoda. parah betul! Nah, pas ngobrol2 gitu ternyata bapaknya udah ga aktif lagi karena baru di amputasi. “Masih suka ngumpul2 ga pak?”, tanyaku. bapak itu menjawab “enggak“. “Kalo gitu ngumpul2nya pindah aja pak, sama pKS!”. Si bapaknya udah bete deh keliatannya… “Ah, TRENDI mah ga dipilih saya juga sok menang lah“, “kalo gitu bapak ikutan memenangkan juga ya pak yah…”. Si Bapak makin terdesak dengan bujuk rayu kuw,,, hueksss… jijay… sampe akhirnya ia bilang, “Iya lah… Insya Allah“. Alhamdulillah… sebelum pergi, aku bilang dulu, “Maaf ya Pak, kalo Miftah nakal sama bapak“. si Bapak mesem-mesem aja.

Selanjutnya adalah cerita waktu aku and the gank ke sebuah rumah yang kayanya percetakan gitu deh. Di dalamnya ada cowok seumuran deh kayanya, dan serta merta aku mengucapkan salam, “Assalamualaikum A.. (Aa maksudnya)”, ucapku dengan senyum ceria. “Ada apa?”, si cowok sebaya itu nanya. “Ini, pilwalkot“, rasa hati tak enak… baru aja mau bilang ke Nisa, “Nis, jangan bilang dia…”, suaraku belum keluar, tapi dia berdehem, “ehehmmm.. Ana juga kader“. Ghyaaa.. gubrak. kedatangan kami bukan mau memberikan amunisi malah nambah amuniasi. “Oh gitu, kalo gitu minta amunisi dong. udah mau abis“. Jadilah kami dibekali amunisi tambahan banyak banget dan diserahi kantong kresek supaya ga berhamburan. berlalunya kami dari rumah itu dengan kata, “Makasih ya A… (masih manggil Aa, bukan berubah jadi Akh… kadung…)”. Doeng…doeng… malunyeee…. untung dia ga ngetes dulu.

Waktu ke rumah ustadz anggota DPR gitu, kata umi (istri ustadznya) rumah kuning yang tadi aku kunjungi itu rumah aleg dari Golkar bo! Ooowwww… pantes!!!! “Yah, bu! sayang orangnya ga ada. kalo ada kan seru tuh!”. DS kali ini cuma bisa touching ke 59 orang doang, closingnya juga cuma ke 57 orang doang. semoga besok lebih banyak!

sekian dulu, karena hasil autoklafnya kayanya udah beres, jadi aku mau pulang dulu dari Lab, udah jam 8.19 pm nih…

tunggu cerita selajutnya… hahahha.

JANGAN LUPA, TRENDI LHO!!!

Entry filed under: tulisan standar. Tags: , , .

nano-nano Raja!

11 Komentar Add your own

  • 1. fitrasani  |  Juli 24, 2008 pukul 8:33 pm

    subhanallah si pipi…
    tim sukses sejati huaaaaa…mantep :D…
    menarik banget….

    Balas
  • 2. nursatwika  |  Juli 25, 2008 pukul 10:24 am

    Hmm….semangat, Bu…!
    Keep semangat!

    Balas
  • […] Sebelum saya bercerita tentang calon-calon yang lain, pertama tentunya saya akan bercerita tentang pasangan calon yang diusung oleh PKS ini. Yang unik adalah seperti yang saya bilang di chatting di atas. Saya belum pernah benar-benar mengenal beliau, mungkin bertemu di jalan pernah tapi mendengar beliau berbicara dalam sebuah forum atau acara hampir belum pernah seingat saya (kurang jodoh nih). Tapi dari dulu saya penasaran dengan beliau karena saya banyak mendengar hal yang baik-baik tentang beliau dari mahasiswa ITB baik itu dari mahasiswa yang diajar beliau maupun tidak. Kata orang sih dalam menilai orang lebih sering gunakan telinga daripada mata. Oleh karena itu, saya sempat menyayangkan kenapa dosen Pengling (pengetahuan lingkungan) saat TPB bukan beliau (mungkin saja nilai saya bisa sempurna kalau diajar beliau hahaha). Satu hal yang paling saya ingat dari beliau selama di ITB yaitu saat pemilihan rektor ITB tahun 2005. Pak Taufikurahman merupakan salah satu calon rektor saat itu dan menjadi satu-satunya calon rektor yang saya kenal dekat. Kenal dekat disini maksudnya yang paling sering saya dengar tentang track recordnya yang bagus. Bahkan kalau tidak salah dulu ada pemilu rektor untuk mahasiswa walaupun mungkin tidak diperhatikan suaranya dan yang menang dalam pemilu itu adalah Pak Taufikurahman. Oleh karena itu, saya pikir dulu yang bakal menang beliau, tapi lucunya setelah sidang pemilihan rektor oleh MWA yang muncul adalah nama yang sama sekali saya baru dengar saat itu (maklum masih tergolong mahasiswa muda di ITB). Yah, itulah yang saya ingat sekali tentang Pak Taufikurahman. Kedua, berhubungan dengan pak Taufikurahman adalah asrama PPSDMS. Dulu saat awal-awal masuk asrama, fajrin pernah cerita tentang beliau. Yah lagi-lagi cerita yang baik-baik dan bagiku sih inspirasional. Semakin saya kagum tanpa saya pernah bertemu dengan beliau.. aneh yah… yang menarik juga silahkan baca pengalaman salah satu tim suksesnya […]

    Balas
  • 4. fakhria  |  Juli 28, 2008 pukul 10:30 am

    Teh pipi….. hihihi, kemarin aku juga ikutan ngeDS, tapi kita beda angkot,beda lokasi,hihihi, seru jugaa
    btw, ngelink blog aku ya,
    fakhria.wordpress.com

    Balas
  • 5. arinkusayang  |  Juli 29, 2008 pukul 10:17 am

    teh pipi.. teh mifmif..

    sama ajah..😀

    Balas
  • 6. arinkusayang  |  Juli 29, 2008 pukul 10:21 am

    DS di situ apaan teh…
    Dauroh Siyasi ya?

    Balas
  • 7. miftajah  |  Juli 30, 2008 pukul 3:18 pm

    @arin : DS itu direct selling.. Ngajak org2 bwt nyoblos TRENDI dgn mdatangi rumah per rumah bwt njelasan bpk tu kek mana, pemikiranny, latar belakangny, dan visimisiny

    Balas
  • 8. annitldari5bdg  |  Juli 30, 2008 pukul 7:36 pm

    Asw. Pi, pas DS terakhir kmrn, aku jg ngalamin yg sama. Pas aku bilang, “Assalamu’alaikum. Permisi mas, boleh ganggu sebentar?! Saya mau memperkenalkan calon walikota no 2.”
    Trus si mas nya jawab, “Saya juga ikut liqo dari PKS kok teh”.
    “Oo..”

    Balas
  • 9. arinkusayang  |  Agustus 1, 2008 pukul 12:41 pm

    hehe, iyah2.. i know..i know.. Direct Selling.
    waktu pilkada walikota di palembang dulu sekitar bulan april juga arin ikutan direct selling terus tiap minggu menjelang pencoblosan.. hihi, capek juga ya..

    Balas
  • 10. miftajah  |  Agustus 4, 2008 pukul 9:47 am

    @ arin
    satu kata buat DS : SERU!!!
    dua kata buat DS : KEREN ABIS!!!
    tiga kata buat DS : JIHAD FI SABILILLAH!!!
    satu teriakan untuk DS : ALLAHUAKBAR!!!

    @ anni
    hahahaha… kita masih mending ya ni, ga ketemu syauqi. kalo iya, kena deh kita dikerjain ama dia.

    Balas
  • 11. arinkusayang  |  Agustus 5, 2008 pukul 8:26 am

    oke.. hamasah pisan ya..
    semoga teteh istiqomah..

    huff, susah jadi anak fk.. (maksudnya?? :p)

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: