Tak kan habis ceritaku bersama abi

Januari 30, 2008 at 2:55 pm Tinggalkan komentar

Kamis, 3 Januari 2008

Seantero Labtek IX (Prodi Biologi) heboh! Mr. Big uring-uringan nyari mahasiswanya. Hampir semua teman dekat mahasiswa itu ditanya. “Miftah dimana? Tolong bilangin, dia cetak ulang lagi laporan KP-nya. Di TU hilang. Besok saya ke luar kota”. Jadilah teman-teman mahasiswa Biologi 2004 yang bernama Miftah itu riweuh. “Eh, liat Miftah ga?”, “Aduh, Pipi (panggilan akrab Miftah) lagi ama siapa? HP-nya kan ketinggalan di Serang”, “Coba SMS Cegi, kali aja lagi bareng”

Orang yang dicari-cari itu aku lho…hehe. Iya, waktu itu aku emang lagi sama Nisa. Lagi jalan-jalan ke Panyandaan buat survey tempat rihlah. Waktu Cegi SMS-in Nisa jam 11 siang, harusnya aku udah langsung dapet infonya. Tapi waktu itu HP Nisa mati. Jadi, aku baru tau info itu bada Maghrib, di Salman, waktu Nisa nyalain HP lagi.

“fordward dari Yayuk:Asw, cegi lagi sama pipi?kasi tau y,hari ini mesti cetak laporan KP lg. DiTU ilang. Hari ini jg, Mr. Big bsk keluar kota.”

“Hah?! Ilang lagi? Atuh lah… udah cetakan ke tiga. Masa sih ilang lagi?!”. Waktu itu aku Cuma mikir satu, gimana caranya supaya laporan itu nyampe ke Mr. Big sebelum beliau pergi keluar kota. Ya! Di antar ke rumahnya malam ini juga. Tapi, aku ga tau alamatnya. Sama siapa pula. Trus, itu laporan softcopynya ada di asrama. Artinya aku mesti pulang dulu, trus nge-print, baru dijilid dan diantar. Mikir… ayo mikir Mift! Walaupun kamu biasanya ga bisa mikir sekuensial, malam ini harus bisa.

Ya! Sekarang hubungin Ani, Tanya ngajar ato ga. Kalo ga, minta anterin Ani naik motor. Ah, ga ada HP. Minta pulsa Arinda buat SMS Kei minta nomor HP Mr. Big. Minta pulsa Nisa buat SMS Ani. Ups… aku baru inget. Karena tadi survey rihlahnya ga direncanakan, aku tadi bawa uang pas-pasan. Abis buat ongkos di jalan. Pinjem uang Mba Yuli dulu buat ongkos pulang, nge-print dan njilid. Sip! Trus, oh… balesan dari Ani, Ani bisa nganterin. Alhamdulillah…

Sebelumnya, Syifa nawarin buat nganter juga sih. “Tapi Cyp (panggilan kesayangan buat syifa), aku butuh motor. Kalo angkot, takut euy. Kalo kemaleman, cyppha pulangnya gimana”. akhirnya, teman-temanku tercinta pulang duluan setelah banyak membantuku (ngasih pulsa buat hubungin banyak orang) dan ga lupa doain aku juga. Dan aku juga pulang buat ngambil softcopy laporan KP. Setelah itu aku langsung ke rumah Ani yang letaknya ga jauh dari asrama. Di sana, Aku dan Ani shalat Isya berjamaah sebelum berangkat nge-print.

“Pi, pake jaket nih. Angin”, Ani menyodorkan sweater kedodoran yang dari situ aku tau pasti itu milik Abi atau kakaknya. Gaya ngomongnya datar. Tapi aku tau, Ani khawatir.

Ah, belum dapet alamat Mr. Big. Akhirnya aku minta Ani SMS syifa, minta tolong telfonin bapak buat nanya alamat. Selama nunggu alamat dari Syifa, aku dan Ani langsung meluncur ke tempat print dekat Mesjid Salman yang memang tutup jam 9 malam. Sekarang jam 8.30. selama nge-print, Ani SMS temen yang kira-kira tau alamat bapak. Ah, beliau ga tau persisnya dimana. Gawat. Akhirnya aku putusin buat nelfon rumah syifa pake telfon umum di Salman, sementara Ani menunggu di jalan Gelap Nyawang.

Suara teduh mama Syifa yang pertama nerima salamku yang jelas terkesan panik. “Assalamualaikum, Cyp. Gimana? Alamatnya bapak?” Belum lagi Syifa menjawab salamku, aku sudah memberondongnya dengan pertanyaan to the point-ku. “wa’alaikumsalam. Pi, SMS saya ga nyampe? Kata Bapak, laporan KP kamu ada kok. Udah ketemu. Lagian, besok pagi Bapak juga masih sempet ke kampus dulu buat ngambil”. Dalam hati bergumam, Alhamdulillah… tapi lidahku lagi ga mau nurut sama majikannya, “Aargh… Cyppha… aku udah print lagi…”

***

Sabtu, 26 Januari 2008

04.30 pm

Ya! Kebetulan lagi baru dapat rizki. Nilai bagus, hehe. Jadi pengen ke Bang Irfan. Abang penjual buku-buku Islam di sudut Gelap Nyawang. Aku ngajak Nisa dan Syifa buat liat-liat dan beli tentu aja. Menunaikan nadzar beberapa matakuliah yang Alhamdulillah dapat A. Ya! Buku Manhaj Haraki dan Saksikanlah bahwa Aku Seorang Muslim yang sudah lama aku idam-idamkan, akan menghiasi (halah!) deretan koleksi buku pribadiku.

Duh, beli satu dulu aja deh. Ntar uangnya ga cukup buat akhir bulan. Kuintip lagi tempat pinsil yang merangkap tugas sebagai dompet. Cuma ada satu lembar uang warna merah, dan satu warna hijau. 120 ribu. Satu aja deh…

“Kalo yang Manhaj Haraki berapa bang?”, tanyaku

“67 jadi 56 ribu”

“kalo yang ini?”, aku mengangkat buku favorit baruku, Saksikanlah bahwa Aku Seorang Muslim

“45 jadi 35”

Makin bimbang deh. Duh… beli satu aja ato dua-duanya ya. “Gimana dong nih…”, aku melempar pertanyaan pada dua sahabat yang ada disampingku itu.

“udah, dua-duanya aja. Kalo duitnya ilang baru nyesel deh”. Selanjutnya Nisa menjelaskan tentang pengertian rizki. “Ilmu itu salahsatu rizki, Pi”, dan Syifa semakin mengiyakan.

Tapi… aku kemudian mengintip lagi isi tempat pinsilku. “Tinggal segini. Kalo beli dua-duanya…”. “kan ada gaji asisten yang belum diambil”, seloroh Nisa. “emang dikasinya kapan?”, tanyaku. “pas masuk lah. Tanggal 4 februari”. “waduh, masih lama, Nis. Eh, sekarang tanggal berapa? Yah… masih 9 hari lagi. 30ribu cukup ga ya?!”, aku masih terus mempertimbangkan. “Kenapa? Ransum. Udah bilang aja. Ntar ditraktir deh, kalo perlu dibekelin deh dari rumah”, dua sahabatku ini kompak. “hehe, asyik… tau aja nasib anak kost”, aku ketawa girang.

Sampe akhirnya aku mesti ke Salman buat barengan kyky dan Fei nemenin Ani nginep di Kebon Binatang buat pengamatan malam perilaku Tapir, mereka masih bersahut, “Pi, kalo butuh ransum jangan lupa bilang ya! SMS aja kalo perlu”. Aku tau, itu bukan basa-basi.

***

Sabtu, 26 Januari 2008

03.30 pm

Bip…bip… HP-ku berbunyi isyarat short message untukku. Dari Ani.

“Asw. Pi, mau ikut nginep d bonbin g? j5.30 dsalman y.sama febi,kinoy,”

Yeah! Pengamatan malam. Sip, ditemenin deh. Biar bisa shifting, gantian.

06.00 pm

Dasar orang sanguinis, yang katanya sih ga bisa tepat waktu. Aku dan Febi udah nangkring di Salman sejak jam 5. Ntu anak yang namanya Erqurani ga juga nongolin batang idungnya. Pas, lagi adzan barulah ia nelfon. “Iya Ni, Fei udah disini. Oh, kyky ga bisa? Jadi kita bertiga? Iyah, gapapa. Aku shalat dulu. Buruan! Oia, bawa makanan yang banyak ya, hehe”. Plip. Telfon diputus.

Bada maghrib Ani baru sampai. Udah ah, ga mau cerita bagian ini. Ntar lama. Langsung aja settingnya dipindah ke BonBin. Ya. Ada bayi monyet baru lahir di BonBin Bandung ini. Namanya Idul. Kata Ani, karena lahirnya pas Idul Adha kemarin. Duh, enaknya… tidur di ranjang bayi. Layaknya bayi manusia aja. Si Ipul nangis merengek-rengek. Oh, minta nyusu toh. Dia diem pas bapak penjaga BonBin ini buatin susu dan menggendongnya. Lah kok malah nyeritain Ipul. Kita langsung ke kandang Tapir aja ya. Oia, ada yang kelewat. Ah, tau aja Aku ga bawa jaket. Ani udah siapin jaket buat aku, hehe.

Tepat di depan kandang si Nopi dan Udin (nama aslinya sih willy, tapi karena kebagusan… tak panggil udin ajah!), di depan kandang tapir-tapir gemuk, montok, dan seksi itu kami mendirikan tenda. Pinjaman dari temen Ani. Dengan penerangan lampu badai, kami mengamati perilaku tapir-tapir yang katanya hewan nokturnal itu.

Semula agresif dan atraktif. Perilaku saling menyerang, antagonis, mereka pertontonkan pada kami para pengamat. Lah, lama-lama kok malah pada tidur tho… Nopi… Udin… woy! Kok pada tidur sih. Jadilah, aktifitas selanjutnya yang tercatat di lembar pengamatan hanya TIDUR! Dan setelah pengamatan ini, barulah aku mengerti. Ga ada lagi istilah “tidurnya kayak kebo”, yang ada, “tidurnya kayak tapir”. Beuh… abisan tidurnya tapir lebih kebo dari kebo! Eh, ga boleh ghibah-in tapir ih.

Ya, jadilah semaleman ini kami begadang buat jagain dedek tapir takut mereka bangun dan berperilaku (selain tidur). Waktu ada suara ngorok si Nopi, aku melongok dan pfiuh… “dasar tapir! Masih tidur jugaaa…”. Sampe akhirnya, “Ya! Jam ke 4, menit ke 23, detik ke 25, Nopi duduk”. Ani malah konyol, dia malah bilang, “Pi, jangan-jangan Nopi juga sama. Ya! Jam ke 4, menit ke 23, detik ke 25, pipi nongol”. Haha, kami akhirnya mengusir kantuk dengan cerita sambil melepas rindu. Maklum, udah tingkat empat, semua udah punya ‘mainan’ masing-masing. Udah jaraaaaaang banget ketemu. Diiringi suara dangdutan di ciwalk dan suara dengkuran harimau sang raja BonBin, kami berusaha untuk tetap terjaga, sampe akhirnya kami kalah. Tertidur dalam kewaspadaan.

***

Ah, mereka. Kalau bukan karena ikatan persaudaraan, mana mungkin mereka bantuin aku sampe segitunya. Pontang-panting ngeprint dan hampir aja nyatronin rumah dosen malem-malem buat ngasih laporan KP dalam keadaan badan kumel dan keringetan. Siap nyediain ransum gara-gara sodaranya keabisan uang bulanan. Dan siap panggil waktu saudaranya mesti pengamatan malam di kebon binatang.

Masih ada cerita. Sahabat-sahabatku, Ah… aku lebih suka menyebut mereka saudara-saudaraku, suka ngamuk-ngamuk kalo aku tiba-tiba menghilang dari kelas. Bolos. “Pipi, tadi kemana ihh…”. Kei yang biasanya ngomel-ngomel kayak gini. Dan aku cuma nyengir kuda, hehe. Ga cuma itu, mereka selalu daftarin aku di ‘lowongan’ assisten yang kadang suka dibuka tiba-tiba dan ditutup tiba-tiba. Tau-tau namaku udah terpampang jadi assisten apa. Gitu juga kalo ada lowongan buat jadi pengawas ujian. Ah, betapa rindunya aku. Masa-masa kita masih menggila dengan praktikum. “Pipi, laporan ProMik udah belum?”, “Pi, nilai ProEkonya anu (hehe, enak aja mau umbar nilai)”, “Pi, udah punya bahan buat laporan supertum belum? Mau?”, “Pi, Laporan biper aku belum…”. Ah, saudaraku. Ketika dipenghujung kebersamaan kita, mengapa aku justru teringat, kita pernah berjanji, untuk lulus dan wisuda bersama-sama. Kita pernah berjanji, untuk tidak akan beli kebab jika IP kita belum 4.

Ah, intinya dari cerita ini aku cuma mau bilang. Ternyata, aku sungguh mencintai kalian, karena Allah. Sungguh, [pinjam kalimatnya ya, Army] ukhuwah terindah itu ada ketika kita butuh untuk membagi sesuatu. Bukan membagi kesedihan aja, kayak yang sering aku lakuin (maap ya temen-temen, kalian sering jadi tong sampahku. Tapi kalian seneng khan…). Tapi juga membagi kebahagiaan.

Sejak malam ini, sungguh! Aku ga mau lagi lupa menyebut nama kalian saudara-saudaraku, dalam doaku. Ga mau lagi…

Entry filed under: tulisan standar. Tags: .

Ukhuwah Sehangat Mentari kenapa baru sekarang? -part1-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: