Kecurangan Akademik yang Ditolerir

Agustus 22, 2007 at 1:46 pm 3 komentar

Bismillahirrahmanirrahim…

Beberapa bulan yang lalu, di depan lift SITH Lt. 3, saya bertemu dengan dua orang yang sama-sama sedang bermasalah dengan laporan yang nilainya dibawah rata-rata bahkan NOL (padahal kalo metode kerjanya bener aja nilainya 10 koq, ga akan nol). Ceritanya, mereka berdua jadi korban contekan. Laporan keduanya dijadikan master, dan derivatnya tidak mengganti redaksi kalimat yang tertulis di pembahasan. Just, copy-edit-and paste. “yang diedit cuma nama ama NIMnya doang, Teh!”, aku salah seorang korban contekan tersebut. Alhasil, oleh asisten bersangkutan, laporan tersebut di-NOL-kan. Ck…ck… miris!

Tapi fenomena ini saya jumpai tidak hanya saat kejadian di lantai 3 beberapa bulan yang lalu tersebut. Tapi sejak TPB. Sangat sering, dan budaya pe-MASTER-an ini sudah menjadi hal biasa dan lumrah, bahkan orang-orang yang tidak menggunakan master dianggap sok suci. Mulai dari Tugas Pendahuluan Praktikum yang ece-ece, jurnal praktikum, hingga laporan yang bisa dijadikan salahsatu bentuk parameter pemahaman kita terhadap konsep praktikum. Bahkan parahnya, kini marak sebuah istilah baru yang disebut Skripsi Bodoh. Mulanya master hanya djadikan referensi, “kan cuma diambil yang benernya, master kan ga selamanya bener”. Tapi lama-lama, seiring dengan perbaikan isi laporan atau TP master, jawaban laporan atau TP yang dijadikan master menjadi benar semua.  So, karena yang diambil yang benar saja, jadi yang diambil semua dong? Jadinya ya copy and paste aja, ga pake acara edit-editan lagi. “gimana dong kk?, abis susah kalo musti nyari referensi ke perpus. Lama lagi. Lagi kepepet banget nih. Lagi sibuk, banyak tugas lain, gada waktu lagi”. Opini pribadi sang penulis : “tapi kalo saya, lebih milih mending ngumpulinnya telat -walau diminus 5% perjam dan 20% perhari, huw…huw…-  yang penting saya punya proses belajar. Daripada mesti ngedit punya orang, trus ga ngerti apa-apa. Lagian, yang nyari bahan sendiri aja kadang masih ga ngerti juga. Dan kalo boleh bilang kasar sih, terserah deh. Lu mau jadi lebih baik ato ga. Lu mau jadi lulusan yang cuma jago ngedit doang ato jago beneran (??).

Saya jadi teringat UTS pertama di ITB. UTS Kalkulus. Nisa yang duduk dibelakang berkata, “beuh…banyak UFO!”. Sampai-sampai ada peserta ujian yang tempat duduknya dipindahkan oleh pengawas. Usai UTS, saya menanyakan ke teman di kampus lain, apa kejadian serupa juga terjadi di kampusnya. “dimana-mana juga pasti kaya gitu kali mift”, jawab teman saya ketika itu. “Master mah udah biasa, dari taun ke taun juga pasti ada master”, katanya menambahi. Saya teringat juga insiden UTS kidas, ketika nilai bio T-28 akhirnya musti dianulir dan wajib UAS, sehingga akhirnya sekelas tidak seorang pun nilainya A. Di ITB ini, masih ada lo orang yang sok-sok baik ngasih kesempatan untuk berbuat curang, nyuruh malah. Dan pas aku tanya, “kenapa sih kakak nyuruh kami berbuat curang?”, dia bilang, “kasian sama anak bio. Biasanya anak bio yang ga lulus kidas banyak banget”. Waktu sidang, saya naik darah, “kalo kakak emang mau bantu kami, gada cara lain ya selain ngasih contekan dan nyuruh kami nyontek”.  

Back to pe-MASTER-an. Sebenernya batasan kita menjadikan master cuma sebagai referensi tuh apa sih? Toh, yang jadi master juga menjadikan buku teks sebagai master. Tapi kan kalo udah ada master, ga usah susah-susah, itung-itung dapet bahan yang udah dirangkum dalam bentuk master. Ya toh? Tapi beda bro! apanya? Prosesnya! Mentok-mentoknya, pake cara bar-bar aja bedainnya. Waktu ngerjain dan ngumpulin tuh tugas, rasain… apa kita menikmati proses pengerjaannya? Ato malah merasa was-was (dibaca:takut) nti kalo ketahuan, kena hukum NOL dari asisten. gampang kan? Kalo jawabannya yang kedua, berarti?Ada satu lagi kejadian menyedihkan, “Wah, gua cuma copy-paste dari laporan taun kemaren, dapet 85 terus gua. hahaha”. Gondok? Jelas! Tolong dong… gua ngerjainnya seminggu nyari bahan, ke perpus ampe kena denda gara-gara telat balikin, nge-net ampe abis belasan ribu, ngerjain laporan ampe ngantuk-ngantuk, begadang, dan lu dengan santainya bilang dapet 85 hasil copy-paste?. Dan saat ngetik ini, ada anak yang minta sisa-sisa bahan perkuliahan semester lalu. “mau Biokim? tu ada buku Stryer”, ucapku menawarkan. “Wah, ga terlalu butuh teh… butuhnya sisa-sisa praktikum… laporan…”. Aku tersenyum dengan terpaksa, “Ohh… aku punya slide-slide materinya nih… film-filmnya juga”. “nanti aja deh teh, kapan-kapan”. Ya…ya…

Mungkin kita semua tidak asing dengan budaya pe-master-an dan kecurangan akademik lainnya yang masih ditolerir. Saya hanya merasa kasihan. Kasihan pada Indonesia jika iron stocknya hanya jadi jagowan edit. Padahal, mungkin 10-20 tahun lagi, generasi kita yang akan membangun konstruksi bangsa ini. Yuk ah, kita gencarkan KAMPANYE ANTI NYONTEK! Mulai dari diri kita saja. TOLAK MASTER. TOLAK NERIMO JADI MASTER. (tapi kalo jadi master of bioengineering mau dah gua).

 

Entry filed under: tulisan standar. Tags: .

Fur My Classmates at Junior High School Belajar dari Kowak

3 Komentar Add your own

  • 1. anakperadabadan  |  Agustus 26, 2007 pukul 10:22 am

    aslm..

    ck..ck..ck…

    Emang budaya master sudah mendarah daging, ya.. tapi kalo di mesin beda, mift.. master itu malah menjadi referensi untuk belajar. Bayangkan praktikum mesin tanpa master. kita ga akan belajar malah.. karena ada tes awal, pertanyaan-pertanyaan semacam ujian kompre, dan presentasi, maka siaitulah letak pembelajarannya.. master mah, starting point belajar aja! belakangan malah tugas sebelum praktikumnya dibuat gampang pisan sama asisten dan dosennya, biar ga terlalu susah nyari referensinya dan seandainya nge-master pun malah belajar.. hwehwhe..

    yell boyz!!

    Balas
  • 2. miftajah  |  Agustus 27, 2007 pukul 8:44 am

    udah balik pak?
    pasir arab pesenanku bawa ga?
    eh, sebenernya asal ada niat bat ngobrak-ngabrik perpus, pasti ada. toh sang master juga bisa dapet jawabannya dari master aslinya kan (textbook, jurnal ilmiah, etc).
    yah, mungkin master emang uda dianggep jadi kumpulan ringkasan materi yang lengkap, so textbook kalah saing deh…
    piss ah!

    Balas
  • 3. rifu  |  Desember 5, 2007 pukul 7:38 pm

    master sebagai acuan saja. lagipula menurut hemat saya, budaya master ini memang terpicu dari kebiasaan laporan sejadah (maksudnya, saking ngga muat tulisanya sampai ditempel kertas tambahan dan dilipet kayak sejadah) saking banyaknya sampai pada males bikin sendiri dan nyari bahan sendiri. ya itu sih di mikro😛

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: