Cerita Tentang Jilbab

Agustus 22, 2007 at 1:45 pm 2 komentar

Bismillah…

Teringat dulu, pertama-tama pake Jilbab… ga tau kenapa tiba-tiba pengen pake aja. Bukan karena fashion, karena waktu itu juga Jilbab baru awal-awal boleh dipake di sekolah negeri, ga nge-trend. Bukan karena pengen tenar karena yang make jilbab masih dikit, jadi gampang ngidentifikasinya. Bukan juga pengen dibilang sholeh, karena sebenernya aku ga terlalu peduli dengan tanggapan orang lain. Jadi satu-satunya jawaban kenapa aku pake jilbab adalah, aku ga tau.

Sempet ga dibolehin sama mama, katanya sayang baju seragamnya kan baru dipake setahun. Trus, mama males kalo beli baju baru lagi. Baju olahraganya juga musti pesen lagi. Dapet yang baru bakalan lama. Yah, jawaban klise. Tapi toh akhirnya aku pake jilbab. Di awal catur wulan kedua kelas dua esempe. Sayang, momen penting ini ga sempat kurekam di memori amigdalaku maupun di buku catetan harianku.

Singkat cerita, aku sekarang udah kelas satu esema. Di liburan ramadhan kali ini, diadain pesantren kilat di sekolah. Suatu malam, setiap siswa dipanggil satu-satu menghadap guru agama. Waktu itu, aku disuruh baca terjemahan surat An-Nur : 31. Dari sini, aku baru tau, ohh… jadi pake jilbab itu wajib tho… dan saat itu, pak guru agama ku ini meminta aku membuat janji. Yaitu, harus mengajak satu orang teman untuk memakai jilbab hingga tenggat waktu yang ditentukan. “Siapa yang mau diajak?”, katanya. “Temen sebangku deh pak, Tia”, kataku waktu itu. “Sampe akhir tahun ajaran ini ya”, katanya. Aku mengiyakan.

Di akhir tahun ajaran, menjelang ujian kenaikan kelas. “Fat, dipanggil Pak Nurdin”, kata salah satu teman sekelas ke temenku, Ifat. “Hah, ada apaan?!”, kata Ifat. “Nah, lo Ifat… mau dilamar tuh, Fat”, teman sekelas yang lainnya menggoda ifat. Lima belas menit berlalu. Dari dalam kelas suara Ifat yang memang nyaring terdengar memanggil-manggil nama Farah teman sebangkunya sambil berteriak-teriak. “Far, Ifat disuruh pake Jilbab… “, katanya ketika wajahnya telah nampak dimuka kelas. “Iya, Fat? Ko bisa?!”, jawab Farah. “Iya, waktu bulan Ramadhan kemaren udah janji ke Bapak. Katanya kalo engga, nilai agamanya di raport dikasih enem”. “Hah, yang bener Fat. Gue juga disuruh janji gitu”, tanya Farah setengah ga percaya. “Iya, katanya suruh bilang ama temen-temen sekelas”.

Mendengar berita ini, aku segera menlancarkan aksi pembujukan ke temen sebangkuku, Tia. “Ya, lo disuruh janji juga ga waktu Ramadhan kemaren”, tanyaku satu hari. “Iya, tapi kata nyokap gue, entar aja pake jilbabnya. Kalo gue udah nikah”. “Yah, Ya. Kebaikan ko ditunda-tunda, pake aja Ya”, bujukku. “Tapi, kata nyokap gue, sayang. Jangan sia-siain masa muda. Sayang kan, masa muda tuh cuma sekali seumur idup”. Sampe akhirnya, di akhir catur wulan nilai agamaku di raport tertulis dengan jelas, 6!.Temen-temen sekelas emang jadi pada pake kerudung. Mungkin hanya sebagian yang ga, terutama yang non muslim. Haha. Ifat and the gank, tentu aja jadi pada make. Udah kadung janji ama si Bapak Guru Agamaku tersayang. Masya Allah, Pak. Masa nilai agama saya 6 sih? Kaya orang yang ga beradab aja. Bagus emang, sekolahku kini udah kayak MAN. Jadi warna putih sejak Senin sampe Kamis. Anak-anak yang biasanya cihuy-cihuy aja jadi pada pake Jilbab. Trus, si Model juga, pake jilbab bo!.

Awal semester pertama kelas dua esema, kelasku yang kini bertetangga dengan kelas Tia, terkejut ketika suatu hari (bukan hari Jumat) ngeliat Tia pake jilbab. Perasaanku campur aduk. Seneng iya, bete juga iya. “Ah, Tia… nilai gue udah terlanjur 6 nih… lu ko baru make jilbab sekarang si?”, yang ditanya cuma mesem-mesem. Yah, tau deh kenapa. Pacar barunya sekarang kan lebih suka cewe berjilbab. Ck…ck…ck… yah, semoga sekarang sahabatku yang satu itu, tau hal mendasar mengapa seorang muslimah memang harus menutup auratnya.

Hari-hari pertama OSKM, aku yang ga neko-neko dengan gaya jilbabku. Yang memang udah tau dengan peraturan harus mengulur hingga dada, ternyata penampilanku telah ‘menipu’ seorang sahabat anggota kelompok yang notabene ikhwan ROHIS. Aku disangka ADS. Dan saat itu aku ditakdirkan untuk tinggal dirumah dengan stiker warna item-kuning-putih di kaca jendela rumah dengan ukuran besar-besar. Waktu itu, ada temen yang mau ngambil bahan-bahan buat bikin atribut OSKM yang ada dirumahku. Yang mau ngambil cuma satu orang, karena dia emang tinggal deket sama aku. Di daerah plesiran. Tau bahwa aku dan temenku itu bakalan jalan cuma berdua, sang ikhwan Rohis itu menawarkan diri untuk nemenin kami. Jadi, kami jalan bertiga.

Sampe di rumah, aku ngambil peralatan atribut dengan segera. Dan ketika keluar rumah, aku nanya, “inget jalan pulangnya ga?”. Ternyata mereka lupa karena jalannya memang muter-muter. Lumayan bikin pusing buat orang yang pertama kali lewat. Akhirnya aku nganter sampe depan jalan. dan pas keluar rumah, aku yang emang ga ngerti, keluar dengan tanpa mengenakan penutup kaki. Sampe akhirnya diakhir OSKM aku dapet surat rahasia untuk senantiasa menggunakan kaos kaki. –ngetik ini sambil senyum-senyum inget pengalaman bodoh zaman OSKM-.

Ga cuma kejadian itu yang bikin si ikhwan Rohis itu shock. Waktu buat yel-yel kelompok, aku dan temen-temen lainnya bikin yel-yel narsis gitu deh. Trus, setelah jadi, kita semua toast bareng-bareng. Tangan kita sekelompok kena (si ikhwan Rohis itu ga ikutan). Dan dia cuma bengong, aku pun cuma heran. Orang ini kenapa si?Dan kini aku mengerti… semua ini memang untuk sebuah pembelajaran, menjadi sebuah bekal kehidupan. Sebuah pengalaman unik yang takkan terulang… Subhanallah.

 

Entry filed under: tulisan standar. Tags: .

Satu Hari dalam Pembebasan Fur My Classmates at Junior High School

2 Komentar Add your own

  • 1. vancouver weight loss  |  Mei 14, 2013 pukul 10:20 pm

    I know this if off topic but I’m looking into starting my own blog and was curious what all is required to get setup? I’m assuming having a
    blog like yours would cost a pretty penny? I’m not very internet smart so I’m not 100% sure. Any suggestions or advice would be greatly appreciated. Appreciate it

    Balas
  • 2. maintenace for hcg injections therapy the  |  Mei 29, 2013 pukul 2:33 pm

    With havin so much content do you ever run into any issues of plagorism or copyright infringement?
    My site has a lot of unique content I’ve either written myself or outsourced but it appears a lot of it is popping it up all over the internet without my agreement. Do you know any solutions to help protect against content from being ripped off? I’d definitely appreciate it.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,335 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: