Home Sweet Home

Agustus 1, 2007 at 9:05 am Tinggalkan komentar

Komp. Bumi Asih No. 6 Serang.

Alamat itu yang masih aku tulis di tiap formulir yang aku terima buat ngisi kolom alamat libur. It’s my sweetest home.

 

Dirumah ini, aku tinggal berlima. Aku, mama, bapak, Ria, dan Mba Si. Sampe akhirnya kedatangan dua tamu kecil, Sella dan Azriel, dan Mba Si pulang ke jawa diganti teh Masruhah yang sekolah di Serang. Aku tinggal disini sampe aku berangkat ke Bandung buat kuliah.

 

It’s my real home.

Terdiri dari 1 taman samping, 1 taman depan, 1 garasi, 2 ruang tamu, 1 ruang keluarga yang cukup gede, 2 kamar tidur standar, 1 kamar tidur utama yang ukurannya jumbo, 1 mushola, 1 kamar mandi, 1 dapur kering, dan 1 dapur basah.

 

I love it house.

Aku tinggal di kamar yang deket garasi, kamar tidur utama buat mama, bapak, dan adik-adikku. Sebelumnya, kamarku itu di deket ruang makan. Karena mba Si lebih suka kamar yang berjendela. Tapi, setelah Mba Si pulang ke Jawa, aku tinggal di kamar Mba Si. Sampe aku hijrah ke Bandung. Enam taun aku tinggal disini. Semenjak kelas 1 SMP sampe kelas 3 SMA. Banyak cerita. Banyak kisah.

 

It’s pink house.

Di taman depan, ada pohon mangga arumanis yang gedenya super banget tapi bijinya hampir ga ada, belimbing yang seumur-umur ga ada yang manis, liana peneduh, anggur yang selama ia idup cuma nyampah lantaran males banget berbuah, berbagai macam herba hiasan kaya bakung, Impatiens platipetala, Catharantus roseus, lidah mertua berbagai varietas, dll. Di taman samping ada Sericocalyx crispus, Averhoea carambola, Citrus grandiflorus, Bougenvillea spectabilis, Durantha erecta, Helianthus annuus, kumis kucing, herba-herbaan buanyak banget, perdu-perduan juga. Belom yang didalem rumah.

Di rumah ini, aku sering ngintipin seseorang (Insap Mift… Istighfar…) dari jendela kamar. Dia udah berangkat belom yah?, dia udah lewat (pulang) belom yah?

 

It’s our beloved house

Di rumah ini pernah ada cowo pertama yang dateng ke rumah tapi ga kubukain pintu. Haha… dan tiap orang itu nelfon, jawaban dari Ria kalo ga “teteh lagi keluar”, “teteh ga bisa diganggu”, sampe orang itu bilang “adek kamu galak banget sih”. Lah, dia galak ke elu doang, kan gua yang nyuruh…

 

Ini rumah kenangan…

Aku inget, waktu nonton sepakbola bareng ma bapak. Terpaksa nonton tinju gara-gara Conan diganti ama Mike Tyson. Nonton F1 gara-gara Azriel tiba-tiba ngejerit, “tu adza!”.

 

It’s the real historical house.

Kalo bapak pulang kemaleman, dia pasti ngetok jendela kamarku karena takut ngebangunin mama. Dan dia pasti bawa kue pukis kesukaanku, ato minimal gorengan. Trus kalo aku ketiduran di ruang keluarga waktu belajar ato nonton TV, pasti dia dengan senang hati mindahin aku ke kamar tanpa bikin aku bangun. Kalo bapak pulang kemaleman bawa lauk, pasti aku duluan yang dibangunin. Karena dia tau, aku belum makan seharian. Dan cuma dia yang bangunin aku dengan cara manusiawi. Karena kalo mama pasti ngasih bonus cubitan, kalo Ria ngasih bonus kelitikan…

 

Dan Sekarang…

Di KBU 8, aku tinggal di satu kamar yang juga berwarna PINK dan aksesoris PINK seperti di rumah ku… (Padahal AKU GA SUKA PINK!)

 

Entry filed under: tulisan standar. Tags: .

Cerita Lebaran 2006 Anak Adalah Cerminan Orang Tua

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: