Anak Adalah Cerminan Orang Tua

Agustus 1, 2007 at 9:06 am Tinggalkan komentar

adi inget pesen seorang sahabat yang tutur katanya lembuut…banget. ga tau kenapa orang yang satu ini berpesan, “miftah, nanti kalo punya anak jangan pernah sekali pun dibentak apalagi dimarahin”. aku ga tau kenapa temenku ini berpesan kaya gitu padahal ga ada angin ga ada ujan…dan baruuu…aja aku denger anak kecil nangis dipukulin sama ibunya. dari suara tangisannya, aku tau anak itu ketakutan, ga berdaya… suaranya ringkih… lemah… sedih…banget… denger suara tangisannya aja aku ga tahan netesin air mata. sedih banget…

kenapa sih mesti dimarahin?!
toh dia anak kecil… dia belum ngerti apa kesalahannya…
toh dia ga ngerti kenapa dia dimarahin…
anak kecil itu masih bisa dibentuk… watak dan perasaannya masih halus…

anak kecil itu jangan dilarang, jangan dimarahin, mereka itu masih mikir yang simpel-simpel… apa mau nanti kalo mereka mikir “mama ga sayang lagi sama aku”?!
ga kan!!
mereka itu jangan dimarahin, toh walaupun marahnya itu punya esensi. masih ada cara yang lebih halus kan?

jadi inget pesen sahabat yang lain, -dia pernah dikasih wejangan sama mamanya.
kalo anak -ga peduli dia masih ingusan atau udah remaja, jangan pernah dimarahin walaupun amarah itu punya esensi, karena pesan dari amarah itu ga akan nyampe.
misal, anak pulang telat. emang mereka mau ngerti dengan alasan marah orang tua. yang mereka pikir, “pulang cape-cape bukannya disambut malah dimarahin”.
OK, kalo kita sebagai anak yang udah dewasa, yang udah mulai mikir dan sadar, mama marah karena mama khawatir saya pulang terlambat. lah kalo anaknya ga ngerti, yang ada orang tua alah dicap GALAK!
harusnya, kalo orang tua khawatir, ya disambut dengan baik, sampaikan rasa kekhawatiran tersebut… “Ade koq pulangnya terlambat ga ngasih kabar ke mama. mama khawatir Ade ada apa-apa. lain kali jangan diulangi ya”. nah, kalo gitu pesan nyampe, dan anak tidak merasa terdzolimi kan?!

balik ke masalah tindak kekerasan terhadap anak…
sifat dan watak anak itu masih sangat bisa dibentuk gitu lo… ngapain sih pake acara ngegebukin segala kalo dia bikin kesalahan. tau ga? Rasulullah saw aja halus gitu sama anak-anak… sampe-sampe, waktu Beliau shalat, trus Hasan -cucunya naik ke punggung orang mulia ini waktu sujud, Beliau ga bangun-bangun sampe nunggu Hasan turun dari punggung beliau…saking ga mau ngeganggu kesenengan Hasan. Beliau orang yang udah dijamin masuk surga gitu, sedangkan kita porsi masuk neraka ama surganya yang belum tentu fifty-fifty, koq bisa ngedzalimin anak-anak… (waduh, emosi gua kambuh… Astaghfirullah…)

anak emang bisa dibentuk dari kecil,
jadi jangan salahin anak kalo dia suka bohong, kalo orang tuanya aja suka bilang “jangan makan gituan ah, nanti disamperin badut”. nah, pas dia nekat makan dan ga ada badut yang nyamperin, anak itu kan jadi mikir “ih, mama bo’ong. ga ada badut koq”

kalo mau punya anak yang balegh (baik maksudnya,), ya perlakukanlah mereka dengan baik… kalo mau punya anak yang nurut, perlakukanlah mereka dengan kelembutan…
REBUT HATINYA…
jangan sampe mereka nyari tempat diluar sana yang belum tentu baik buat mereka ketika mereka punya masalah atau sesuatu yang musti didiskusikan dengan orang lain.
– Mamaku memulai hal ini dari hal terkecil, cuma dari masalah temen, sampe masalah penjurusan buat kuliah –

anak emang unik, gampang-gampang susah!
tapi anak itu lucu, iya khan?
So, siapkan ILMU buat menghadapi makhluk unik dan lucu ini!
JANGAN SAMPE NYESEL!

Entry filed under: tulisan standar. Tags: .

Home Sweet Home Pangandaran, How Are You? (20 July 2006)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


quote ov da dei

ak ada alasan untuk pesimis karena Allah ‘Azza wa Jalla tak pernah berhenti memberi pertolongan, kecuali kalau iman kita telah habis dan keyakinan kita pada kekua­saan-Nya telah menipis (Mohammad Fauzil Adhim)

udah

  • 77,352 orang nih

For my special one, Kania

Dimanapun kamu berada, aku masih disini. Menyiapkan bahu untuk kau pinjam. Menyiapkan tangan untuk kau raih, serta kaki untuk kau ajak berlari kembali.

ENTP vs INTP [masih ENTP]

Click to view my Personality Profile page

kotakku


%d blogger menyukai ini: